•   Minggu, 26 Januari 2020
Peristiwa Internasional

10 Anggota Kartel Narkoba Meksiko Ditangkap

( words)
ilustrasi


SURABAYAPAGI.COM –Pihak kepolisisan Meksiko telah menangkap 10 orang yang diduga kartel narkoba pada Selasa (03/12/2019). Para pelaku diduga melakukan serangan bersenjata di dekat perbatasan Amerika Serikat hingga menewaskan enam orang warga dan 17 orang dari sisi pelaku.

Serangan terjadi pada Minggu (1/12) di kota kecil Villa Union, sisi utara perbatasan AS-Meksiko. Sekitar 60 orang bersenjata secara membabi buta menembakkan sejumlah bangunan termasuk rumah-rumah warga.

Polisi dan tentara yang datang kemudian terlibat dalam baku tembak yang terjadi pada Sabtu dan Minggu. Laporan yang dirilis pihak berwenang di negara bagian Coahuila, Meksiko mencatat total ada 23 orang tewas dalam baku tembak.

Saksi mata di lokasi kejadian mengatakan para pria bersenjata mengenakan lencana bertuliskan Kartel Timur Laut yang dikenal kejam dan kerap menebar teror. Kelompok ini merupakan kartel narkoba yang didirikan oleh pasukan komando korup di negara bagian utara Tamaulipas pada 2010.

Gubernur negara bagian Coahuila, Miguel Angel Riquelme Solis mengatakan empat anggota polisi, dua warga sipil, dan 13 anggota kartel narkoba tewas dalam insiden tersebut.

Baku tembak yang melibatkan kartel narkoba Meksiko turut mencuri perhatian Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang hendak memasukkan mereka ke dalam kelompok teroris. Ia merespons pertanyaan pekerja media konservatif Billy O’Reilly dalam sebuah sesi tanya jawab.

"Saya tidak ingin mengatakan bahwa saya akan melakukannya, tetapi mereka akan disebut [sebagai kelompok teror]. Saya pasti akan menyebut mereka. Saya telah mengerjakan hal itu selama 90 hari terakhir. Pemberian sebutan bukanlah hal yang mudah, Anda harus melalui sebuah proses dan kita berada dalam proses itu," kata Trump.

Berita Populer