Politisi dari kelompok sayap kanan Finlandia, Laura Huhtasaari

Laura Huhtasaari dari partai sayap kanan Finlandia menjadi satu-satunya pesaing menjatuhkan larangan untuk pakaian religius yang menyembunyikan wajah dan tubuh, yaitu burqa dan niqab. HELSINKI, Yuri Kowalsky.

Dalam hitungan hari, Finlandia akan menuju pemilu untuk memilih presiden baru. Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan adanya dukungan untuk pemimpin incumbent, Sauli Niinisto, yang berpotensi melaju mulus. Beberapa kandidat mencoba untuk merebut hati dan pikiran para pemilih dengan sikap yang dianggap tidak biasa di negara Nordik.

Dalam debat pemilihan, Huhtasaari mempertahankan pendapatnya dengan mengatakan bahwa larangan burqa bukanlah sesuatu yang unik. Larangan ini sudah diperkenalkan di beberapa negara Eropa, seperti Prancis.

"Saya tidak mengerti mengapa wanita seharusnya 'tidak terlihat.' Selain itu, ini juga masalah keamanan. Dalam budaya kita, wanita sama sekali tidak menyembunyikan diri," kata Huhtasaari seperti dikutip dari Sputnik.

Selain keinginannya untuk melindungi Finlandia dari politik Islam, Laura Huhtasaari juga menonjol karena keinginannya untuk melindungi negara nasional Finlandia dari Uni Eropa (UE). Dalam wawancara dengan penyiar nasional Yle, Huhtasaari mengungkapkan kritik tajam terhadap UE. Ia menyatakan bahwa dirinya akan memilih untuk menentang keanggotaan Finlandia, setelah referendum mengenai hal tersebut diorganisir hari ini.

Huhtasaari juga menentang keanggotaan NATO Finlandia. Bagi Huhtasaari, ini bukan masalah kelompok Barat, seperti yang disajikan oleh negara non blok pendukung NATO.

"Finlandia adalah bagian dari Barat. Tidak ada aliansi militer yang diperlukan untuk menjadi bagian dari Barat. NATO juga merupakan kesatuan politik, bukan hanya aliansi militer, saya tidak ingin Finlandia terlibat dalam semua yang ditawarkan oleh NATO," Huhtasaari kata Yle.

Menurut Huhtasaari, masalah tersebut harus diselesaikan melalui referendum, dan jajak pendapat selama dekade terakhir telah menunjukkan prevalensi besar melawan NATO di negara tersebut.

Sementara menentang keras keanggotaan NATO, Huhtasaari menyatakan dukungannya untuk Presiden AS Donald Trump, yang diklaimnya "membawa Amerika ke arah yang benar," meski reputasinya rusak tidak seperti pemimpin super Power lainnya.

Namun, hubungan dengan Rusia juga menjadi isu sentral bagi Huhtasaari. Datang untuk berdamai dengan tetangga timur mereka yang luas penting dalam hal apapun, Huhtasaari menekankan.

"Tidak perlu memiliki nilai bersama untuk bekerja sama dengan tetangga kita. Tidak ada alternatif untuk mencapai kesepakatan dengan Rusia," tegas Huhtasaari, menekankan perlunya memusatkan perhatian pada isu-isu yang menyatukan Helsinki dan Moskow, seperti pertukaran perdagangan dan budaya.

Selain itu, Huhtasaari adalah satu-satunya kandidat yang menolak untuk mempertahankan kursus wajib Swedia sebagai bagian dari kurikulum sekolah Finlandia, yang juga dikenal sebagai "pegawai negeri Swedia."

Putaran pertama pemilihan presiden di Finlandia akan diselenggarakan pada tanggal 28 Januari 2018. Kepala negara saat ini Sauli Niinisto ditantang oleh Paavo Vayrynen, pendukung kuat keluarnya Finlandia dari zona euro, pendukung NATO Nils Torvalds dari Swedish People's Partai, Merja Kyllonen dari Aliansi Kiri, Demokrat Sosial Tuula Haatainen bertaruh pada agenda feminis, mantan Perdana Menteri dan kandidat Partai Pusat Matti Vanhanen dan pemimpin Hijau Pekka Haavisto.

Selama dua bulan terakhir, dukungan untuk Sauli Niinisto telah anjlok sebesar 17 persen, keuntungan yang dimiliki oleh kebanyakan pesaing. Huhtasaari saat ini berada di posisi ketiga dalam polling, menurut Yle. 04