Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar saat menerima penghargaan terbaik ke II Kategori kerjasama dan penggunaan data BPS. Foto : SP/Duchang

SURABAYAPAGI.com, Kediri - Pemerintah Kota Kediri berhasil meraih penghargaan dari Gubernur Jawa Timur dalam acara Statistical Capacity Building Kabupaten/Kota se-Jawa Timur, Selasa (6/11/2018). Penyerahaan penghargaan bertempat di Ballroom C Hotel Shangri-La Surabaya.

Kali ini Pemkot Kediri meraih predikat Terbaik II kategori Pemerintah kabupaten/kota dengan kerjasama dan penggunaan data Badan Pusat Statistik (BPS).

Penghargaan tersebut diserahkan langsung Gubernur Jawa Timur Soekarwo yang didampingi oleh Kepala BPS Republik Indonesia Suhariyanto kepada Walikota Kediri Abdullah Abu Bakar. Selain Kota Kediri, Kabupaten Probolinggo dan Kabupaten Sidoarjo juga meraih penghargaan yang sama.

Gubernur Jawa Timur Soekarwo menjelaskan, dicapainya tugas kepala daerah salah satunya melalui penyusunan laporan. Seperti dalam menyusun laporan yang menggunakan data valid. Data yang dikeluarkan oleh BPS dapat tercipat maksimal karena adanya peran BPS dan kerjasama pemerintah setempat.

Terpisah, Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar mengatakan, Pemerintah Kota Kediri telah bekerjasama dengan BPS Kota Kediri untuk mengkaji lebih dalam data-data terkait Kota Kediri.

Seperti inflasi, pertumbuhan ekonomi, IPM, kemiskinan, dan sebagainya. Dengan memahami data tersebut dapat diambil kebijakan yang tepat.

"Misalnya seperti kemiskinan, kita akan intervensinya dimana. Kemudian seperti inflasi kita bisa lakukan intervensi pasar, sehingga inflasi kita paling rendah di Jawa Timur. Jadi data-data dari BPS benar-benar kita gunakan untuk membuat kebijakan," ujarnya usai menerima penghargaan.

Pria yang lekat dengan sapaan Mas Abu ini menambahkan, setiap daerah pasti memiliki data-data yang berbeda serta karakteristik daerah yang berbeda-beda. Data tersebut pasti akan sangat penting saat pengambilan kebijakan.

"Itulah yang dilakukan oleh Pemkot Kediri sehingga kemiskinan di Kota Kediri berada dibawah nasional dan IPM di Kota Kediri jauh diatas nasional. Nah ini karena kita intervensi dalam bentuk kebijakan," ungkapnya.

Lanjut Walikota Kediri, dengan adanya kebijakan-kebijakan tersebut maka angka harapan hidup di Kota Kediri akan semakin tinggi, angka kematian ibu dan bayi rendah dan rata-rata lama sekolah tinggi.

"Nah itu semua yang akan kita kejar kedepannya. Banyak juga orang berbicara bahwa investasi terbaik adalah dibidang sumber daya manusia. Nantinya di Kota Kediri sumber daya manusianya juga akan semakin baik," tandasnya.

Senada dengan Walikota Kediri, Kepala BPS Kota Kediri Ellyn T. Brahmana mengaku, dalam melakukan perencanaan Pemkot Kediri menggunakan data yang disajikan oleh BPS.

Begitu pula dalam melakukan evaluasi kegiatan juga menggunakan data yang telah disajikan BPS. Menurut Ellyn karena data BPS diakui oleh pemerintah dan metodologi yang digunakan berstandar internasional dan diakui PBB, sehingga dengan membuat kebijakan berdasarkan data BPS Kota Kediri berhasil mengendalikan inflasi dan mendapat predikat sebagai TPID terbaik.

"BPS telah melaksanakan fungsinya sebagai sumber data dengan menjaga independensi yang ada, BPS bekerja secara objektif dan profesional," pungkasnya.

Untuk diketahui Statistical Capacity Building Kabupaten/Kota se-Jawa Timur ini diselenggarakan selama tiga hari mulai tanggal 6 November. Kegiatan ini bertujuan untuk memperkenalkan lebih dalam indikator-indikator pembangunan.

Yakni, inflasi, pertumbuhan ekonomi, IPM, kemiskinan dan ketimpangan. Melalui pegenalan ini Pemda diharapkan memperoleh gambaran bagaimana indikator-indikator tersebut dibentuk dan dapat mengambil kebijakan yang tepat.

Hadir dalam kegiatan tersebut Gubernur Jawa Timur Soekarwo, Kepala BPS RI Suhariyanto, Kepala BPS Provinsi Jawa Timur Teguh Pramono, bupati/walikota se-Jawa Timur, Kepala BPS Kota Kediri Ellyn T. Brahmana, dan Plt.Kepala Barenlitbang Kota Kediri Edi Darmasto. Adv/humas/can