SURABAYAPAGI.com - Ketua FPI Habib Rizieq Shihab sempat diperiksa kepolisian Arab Saudi selama lebih dari 24 jam pada Selasa (6/11/2018) waktu setempat.

Juru Bicara FPI, Slamet Ma’arif angkat bicara soal penangkapan Rizieq Shihab di Arab Saudi tersebut.

Hal itu diungkapkan Slamet saat melakukan teleconference di acara Apa Kabar Indonesia Malam, Rabu (7/11/2018).

Slamet mengatakan pihaknya mendapatkan informasi pemeriksaan Rizieq Shihab dari rekan-rekan yang ada di Arab.

"Kita denger kabar dari kawan-kawan di sana ada upaya kembali upaya pendzoliman imam kita, yang mengakibatkan Habib Rizieq memberikan klarifikasi pada pihak keamanan di Saudi Arabia," ujar Slamet.

Pembawa acara tersebut pun menanyakan alasan pemeriksaan Rizieq Shihab bisa disebut sebagai upaya pendzoliman.

"Kenapa alasan ada pendzoliman," tanya pembawa acara Apa Kabar Indonesia Malam.

Slamet lalu menyebutkan ada beberapa kejanggalan saat penangkapan Rizieq Shihab.

"Ada beberapa kejanggalan-kejanggalan dari kejadian itu," ujarnya.

Kejanggalan tersebut terlihat dari pelepasan CCTV hingga penangkapan di rumah Rizieq yang seakan telah terkoordinisir dengan baik.

"Ada pengambilan atau pelepasan CCTV sebelum kejadian, juga ada seseorang yang memasang bendera kalimat tauhid di sekitar rumah Habib Rizieq."

"Kemudian juga sudah disiapkan orang yang mengambil gambarnya ketika Habib keluar menemui pihak keamanan di sana dengan jarak yang cukup jauh, itu bisa dilihat dari foto yang beredar, mobilnya kelihatan pisah kan," tambah Slamet.