Petugas menggunakan alat berat untuk meratakan sisa reruntuhan puing Jembatan Palu IV atau jembatan kuning , di Palu Kamis (8/11)

SURABAYAPAGI.com - Untuk beberapa waktu ke depan, pemandangan Jembatan Palu IV yang membelah birunya air, dihiasi hamparan bukit, mungkin tak dapat lagi dinikmati warga Palu. Jembatan yang kerap disebut juga jembatan kuning yang diresmikan Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 2006 silam ini luluh lantah akibat bencana yang melanda Sulawesi Tengah (28/09) lalu.

Kondisi Jembatan Palu IV atau Jembatan Ponulele ini masih lumpuh setelah diterjang gempa 7,4 SR. Badan jembatan yang menghubungkan Palu Barat dan Palu Utara ini juga terputus akibat hantaman tsunami dari Teluk Talise. Sebagai jalur alternatif, warga dialihkan melalui jembatan Palu III yang memang terletak cukup jauh dari teluk sehingga aman dari bencana.

Hingga kini, alat berat masih terlihat hilir mudik meratakan puing-puing sisa reruntuhan. Meski begitu masih banyak warga yang sengaja datang ke lokasi untuk sekedar melihat-lihat atau mengambil gambar. Menurut keterangan Haris, salah satu warga Palu, saat kejadian banyak warga yang sedang berkumpul di sekitar jembatan.

Dia mengatakan, saat itu, Jembatan IV dipilih sebagai tempat penyelenggaraan festival kebudayaan dan seni bertajuk Festival Palu Nomoni III sekaligus acara pembukaan peringatan Hari Ulang Tahun ke-40 Kota Palu. Namun dia mengaku tidak melihat langsung tsunami yang menghancurkan jembatan lengkung satu-satunya di Indonesia itu.

“Sebelum kejadian, saya sedang antar makanan ke Polisi yang berjaga,” ujar Haris, Kamis (8/11). “Tapi saat kejadian, saya sudah pulang untuk Shalat Magrib,” tambah dia.

Jembatan kuning berbentuk M ini, kata Haris, merupakan tempat favorit warga Palu untuk menikmati senja. Gemerlap lampu yang menghiasi sepanjang jembatan juga selalu menjadi daya tarik warga Palu untuk menghabiskan istirahat malam di sana.