Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Steven Mnuchin.

SURABAYAPAGI.com - Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Steven Mnuchin mengatakan sebuah perjanjian perdagangan AS-Cina akan jauh melampaui upaya sebelumnya untuk membuka pasar Tiongkok bagi perusahaan-perusahaan AS dan berharap bahwa kedua belah pihak dekat dengan negosiasi terakhir final.

Mnuchin, berbicara kepada wartawan di sela-sela Dana Moneter Internasional dan pertemuan musim semi Bank Dunia, mengatakan bahwa ia dan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer akan mengadakan telepon minggu depan dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He. Para pejabat juga sedang mendiskusikan apakah diperlukan lebih banyak pertemuan secara langsung untuk membuat kesepakatan.

"Saya pikir kami berharap bahwa kami semakin dekat dengan putaran terakhir dari masalah penutup," kata Mnuchin.

Beijing dan Washington sedang mengusahakan kesepakatan untuk mengakhiri perang perdagangan yang pahit yang ditandai dengan tarif murah yang telah merugikan dua negara ekonomi terbesar di dunia itu karena mengganggu rantai pasokan dan mengguncang pasar keuangan.

Amerika Serikat sedang mencari perubahan besar pada kebijakan ekonomi dan perdagangan China, termasuk perlindungan baru untuk kekayaan intelektual AS, mengakhiri transfer teknologi paksa dan pencurian dunia maya rahasia dagang.

Washington juga ingin Beijing mengekang subsidi industri, membuka ekonominya lebih luas bagi perusahaan-perusahaan AS dan meningkatkan pembelian pertanian Amerika, energi, dan barang-barang manufaktur untuk menyusutkan defisit perdagangan AS $ 419 miliar dengan China.

Ditanya apakah pembukaan pasar dalam perjanjian akan melampaui apa yang dimaksud dalam negosiasi Perjanjian Investasi Bilateral 2016, dia menjawab:

“Kami membuat kemajuan, saya ingin berhati-hati. Ini bukan negosiasi publik, ini adalah perjanjian yang sangat-sangat rinci yang mencakup masalah yang belum pernah ditangani sebelumnya," kata Mnuchin.

"Ini jauh melampaui apa pun yang tampak seperti perjanjian investasi bilateral," jelasnya.

Pembicaraan BIT, yang dikejar oleh pemerintahan mantan Presiden Barack Obama, terhenti karena China menolak untuk memenuhi tuntutan AS, untuk membuka sektor-sektor penting ekonominya bagi investasi asing. Pembicaraan itu tidak diambil oleh pemerintahan Trump, yang mengejar tarif pada barang-barang Cina sebagai gantinya, yang mengarah ke pembicaraan saat ini.

Mnuchin mengatakan, kedua pihak sedang merundingkan perjanjian dengan tujuh bab yang akan menjadi "perubahan paling signifikan dalam hubungan perdagangan dalam 40 tahun."

Dia mengatakan kesepakatan itu akan memiliki "Penegakan nyata di kedua sisi," menambahkan bahwa Amerika Serikat terbuka untuk dikenakan hukuman jika gagal memenuhi komitmennya dalam kesepakatan.

"Saya akan berharap bahwa mekanisme penegakan bekerja di kedua arah, bahwa kami berharap untuk menghormati komitmen kami, dan jika tidak, harus ada dampak tertentu, dan cara yang sama di arah lain," kata kepala Departemen Keuangan, yang memainkan peran kunci dalam negosiasi dengan China.