•   Jumat, 15 November 2019
Ekonomi China

2023 China Jadi Leader Peluncuran 5G, Shanghai Tengah Bersiap

( words)
Logo 5G yang berada di taman kantor Huawei di China. SP/Rtr


SURABAYAPAGI.com -Sebuah laporan industry, memperkirakan bahwa China pada tahun 2023 akan menjadii leader dalam pendistribusian smartphone berfrekuensi 5G. Hal ini dibenarkan oleh analis pasar teknologi global. Pasalnya, Hampir 800 juta smartphone 5G akan dikirimkan pada 2023 secara global, sementara daratan China, Taiwan, Hong Kong, dan Makao mungkin mencapai 34 persen dari total pengiriman.

Canalys memperkirakan bahwa pada tahun 2020, 17,5 persen ponsel pintar yang dikirim di Tiongkok akan berkemampuan 5G, dan persentase tersebut akan meningkat tajam menjadi 62,7 persen pada tahun 2023.

"Tahun ini investasi operator China di 5G akan mencapai 5 miliar dolar AS, dan sekitar 70.000 hingga 90.000 stasiun berbasis 5G akan dibangun di seluruh negeri," kata Analis Canalys, Mo Jia.

Canalys menunjukkan bahwa inisiatif pemerintah untuk mempercepat pembangunan 5G adalah pendorong yang kuat dan efektif untuk peluncuran lebih cepat di beberapa pasar, seperti Cina.

"China juga merupakan rumah bagi banyak pemasok peralatan 5G utama dan vendor ponsel cerdas, yang akan bertanggung jawab atas dorongan pemasaran yang agresif selama beberapa tahun ke depan," kata Nicole Peng, Wakil Presiden Mobilitas di Canalys.

Penerapan 5G secara penuh akan memakan waktu lebih lama dan jauh lebih kompleks daripada generasi jaringan sebelumnya untuk menyadari manfaat 5G di luar peningkatan mobile broadband, tambah Peng.

Saat ini, Cina sedang menguji 5G di semua kota besar, provinsi, dan wilayah, termasuk Shanghai. Diperkirakan bahwa 28 persen koneksi seluler China akan berjalan pada jaringan 5G pada tahun 2025, terhitung sekitar sepertiga dari semua koneksi 5G secara global, menurut sebuah laporan oleh kelompok lobi telekomunikasi GSMA, yang mewakili kepentingan 750 operator seluler.

Sementra itu, Shanghai akan mewujudkan cakupan 5G menyeluruh pada 2020, kata sebuah pedoman untuk mempromosikan cakupan jaringan 5G dan aplikasi selama tiga tahun ke depan yang dirilis oleh pemerintah kota pada hari Jumat.

Menurut pedoman teresbut, 10.000 BTS stasiun 5G akan dibangun untuk mencakup seluruh pusat kota dan daerah pinggiran kota utama di Shanghai pada akhir 2019. Pada tahun 2020, Shanghai akan memiliki cakupan 5G yang menyeluruh di seluruh kota dengan 20.000 stasiun pangkalan 5G. Shanghai telah menginvestasikan sebanyak 20 miliar yuan (sekitar 2,9 miliar dolar AS).

Pada 2021, Shanghai akan memiliki industri terkait 5G senilai 100 miliar yuan dan 100 perusahaan inovatif di industri aplikasi 5G. Kota ini akan menambah 10.000 BTS lagi dan investasi 10 miliar yuan berdasarkan angka 2020.

Shanghai akan meluncurkan rencana aksi tiga tahun untuk mempromosikan 5G di industri-industri utama seperti manufaktur, transportasi, perawatan medis, pendidikan, rekreasi dan hiburan, dan administrasi kota. Kota ini juga akan mendorong aplikasi inovatif "5G + 4K / 8K + AI" di tempat-tempat penting seperti China International Import Expo dan AI World Conference & Expo, serta hub transportasi utama.

Daerah demonstrasi akan dibentuk untuk mempromosikan integrasi 5G yang mendalam dengan manufaktur intelektual, internet industri, data besar, kecerdasan buatan, video definisi ultra-tinggi, dan keamanan kontrol industri, menurut pedoman tersebut.

Berita Populer