•   Senin, 24 Februari 2020
Kesehatan

Begini Bahaya Makan Larut Malam Bagi Jantung

( words)


SURABAYAPAGI.com - Sebuah penelitian baru menunjukkan makan lebih sering pada larut malam berdampak pada peningkatan risiko penyakit jantung. Penelitian dipresentasikan 10 November lalu pada pertemuan tahunan Ilmiah Asosiasi Jantung Amerika.

"Orang-orang di AS sekarang memiliki gaya hidup yang tertunda, mereka pergi tidur di malam hari dan mendapatkan lebih sedikit jam tidur," ujar penulis studi utama Nour Makarem, seorang rekan postdoctoral di kardiologi di Columbia University Vagelos College of Physicians and Surgeons seperti dilansir dari laman Live Science, Senin (12/11).

Dan dengan gaya hidup yang tertunda tersebut juga berkaitan dengan tingkat makan larut malam yang lebih tinggi. Makarem dan rekan-rekannya berpikir waktu makan ini dapat memainkan peran dalam peningkatan tingkat obesitas, tekanan darah tinggi dan diabetes yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir.

Jadi, mereka berangkat untuk melihat apakah itu yang terjadi. Dalam studi tersebut, para peneliti menggunakan database yang disebut Studi Kesehatan Masyarakat Hispanik/Studi Latin untuk melihat informasi pada lebih dari 12.700 orang Hispanik dan orang dewasa Latino yang berusia 18 hingga 76 tahun.
Meskipun penelitian ini hanya mengamati satu populasi tertentu di AS, populasi Hispanik dan Latin, mereka berharap melihat asosiasi serupa di populasi lain di AS.

Memang, beberapa studi yang dilakukan di luar negeri menunjukkan waktu makan dapat dikaitkan dengan pengembangan faktor risiko untuk penyakit jantung.
Dalam studi tersebut, tim melihat data dari dua hari terpisah di mana peserta melaporkan kebiasaan makan mereka, dan membandingkan informasi ini dengan pengukuran seperti tekanan darah dan gula darah.

Mereka menemukan lebih dari setengah orang dalam penelitian mengonsumsi 30 persen atau lebih kalori harian mereka setelah pukul 18.00. Para peserta itu memiliki kadar gula darah puasa yang lebih tinggi (ukuran jumlah gula dalam darah ketika seseorang belum makan jam), tingkat insulin yang lebih tinggi (hormon yang mengatur jumlah gula dalam darah), tingkat HOMA-IR yang lebih tinggi (penanda resistensi terhadap insulin) dan tekanan darah lebih tinggi daripada peserta yang melaporkan makan kurang dari 30 persen dari mereka kalori harian setelah pukul 18.00.

Tingkat gula darah puasa yang tinggi dapat dianggap sebagai tanda prediabetes. Prediabetes berarti kadar gula darah seseorang tinggi secara abnormal, tetapi tidak cukup tinggi untuk dianggap diabetes.

Memang, para peneliti menemukan mereka yang mengonsumsi 30 persen atau lebih kalori harian mereka setelah pukul 18.00 adalah 19 persen lebih mungkin untuk berkembang prediabetes daripada mereka yang makan lebih awal pada hari itu.
Sebanyak 70 persen orang dengan pradiabetes terus mengembangkan diabetes tipe 2 yang merupakan faktor risiko untuk penyakit jantung.

Para peserta yang sama juga 23 persen lebih mungkin untuk mengembangkan hipertensi, dibandingkan dengan orang-orang yang makan lebih awal hari itu. Hubungan ini sangat umum pada wanita.

Hubungan makan larut malam terhadap risiko medis

Penelitian ini hanya menemukan hubungan antara waktu makan dan risiko seseorang terhadap masalah medis tertentu, itu tidak membuktikan kaitan sebab-akibat.
Namun, Makarem mengatakan satu penjelasan yang mungkin untuk tautan tersebut adalah masalah dapat muncul ketika jam tubuh kita tidak disinkronkan dengan lingkungan kita.

Hampir setiap sel dalam tubuh dapat memberi tahu waktu, mengikuti kira-kira 24 jam siklus.
Sebagian kecil dari otak yang disebut nukleus suprachiasmatic berfungsi sebagai jam utama tubuh, menerima isyarat cahaya eksternal (idealnya dari matahari) dan menetapkan sisa jam di sel-sel tubuh yang sesuai, memberitahu orang-orang kapan harus bangun, tidur dan makan.

"Jam-jam ini diatur oleh paparan cahaya terang, tetapi juga oleh perilaku, terutama sinyal makanan," kata Makarem.

Jadi, ketika kita makan pada waktu yang tidak umum misalnya, dengan mengonsumsi lebih banyak kalori di malam hari, jam tubuh dapat menjadi tidak selaras. Akibatnya, muncul masalah dalam metabolisme dan meningkatkan risiko untuk penyakit kronis seperti diabetes, hipertensi dan jantung.

"Buktinya cukup konsisten makan lebih banyak, di malam hari, tampaknya lebih buruk secara metabolik," kata Kristen Knutson, seorang profesor psikologi dan obat pencegahan di Northwestern University, Univeristas Feinberg, yang tidak terlibat dengan penelitian, tetapi menghadiri ceramah Makarem.

"Masalah-masalah ini muncul karena Anda tidak makan pada waktu yang optimal untuk sistem sirkadian Anda," katanya.

Berita Populer