•   Selasa, 19 November 2019
Peristiwa Internasional

Boris Jhonson Akan Jadi PM Inggris, Ada Apa Dengan Janjinya?

( words)
Kans Boris Johnson SP/Thindp


SURABAYAPAGI.com - Pemungutan suara internal partai berkuasaInggris, Partai Konservatif, rampung pada Senin (22/7) waktu setempat dengan prediksi hasil akhirBoris Johnson keluar sebagai pemenang dan menjadi perdana menteri.

Meski hasil pemungutan suara belum diumumkan, jajak pendapat daring di situs resmi fraksi Partai Konservatif di Dewan Perwakilan sejak Jumat pekan lalu memprediksi Johnson akan meraih 73 persen suara.

Mengutip Reuters, Selasa (23/7), Johnson dan saingannya, Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt telah menghabiskan waktu pada bulan lalu untuk menjelajahi negara itu agar memenangkan lebih dari 200.000 suara anggota Partai Konservatif yang akan memilih perdana menteri baru Inggris.

Johnson merupakan seorang walikota London yang mengundurkan diri sebagai menteri luar negeri setahun yang lalu karena rencana Brexit May.

Dia akan mewarisi krisis politik atas keluarnya Inggris dari Uni Eropa, saat ini akan berlangsung pada 31 Oktober. Johnson harus membujuk Uni Eropa untuk menghidupkan kembali pembicaraan tentang kesepakatan penarikan yang telah bersikeras tidak dapat dibuka kembali, atau membawa Inggris ke dalam ketidakpastian ekonomi pasca meninggalkan Uni Eropa.

Selama ini, Johnson sendiri bertekad akan membawa Inggris keluar dari blok itu tanpa kesepakatan apa pun. Akibat janji tersebut, Johnson menuai protes keras, terutama dari politikus loyalis Perdana Menteri Theresa May yang menganggap Inggris harus tetap menjalin hubungan ekonomi dengan Uni Eropa ketika keluar kelak.

Satu-satunya kesepakatan di atas meja telah ditolak tiga kali oleh parlemen dan banyak anggota parlemen - termasuk pemberontak pro-Uni Eropa di Partai Konservatif - juga bersumpah untuk memblokir Johnson yang mencoba membawa Inggris keluar dari UE tanpa kesepakatan.

Dia mengatakan dia akan meningkatkan persiapan untuk kesepakatan untuk mencoba memaksa negosiator Uni Eropa untuk membuat perubahan pada perjanjian tersebut.

Johnson sepertinya tidak akan mulai mengumumkan penunjukan menteri utama hingga Rabu, tetapi kemenangannya dalam kontes kepemimpinan diperkirakan akan mendorong beberapa pengunduran diri di Partai Konservatif yang terpecah.

Dua menteri junior telah berhenti karena kesediaan Johnson untuk meninggalkan UE tanpa pengaturan transisi dan menteri keuangan Philip Hammond dan menteri kehakiman David Gauke keduanya mengatakan mereka berencana untuk mengundurkan diri sebelum mereka dipecat.

Brexit tanpa kesepakatan perceraian, seperti yang diinginkan oleh garis keras anti-Uni Eropa, akan tiba-tiba merenggut ekonomi terbesar kelima dunia dari blok itu. Para kritikus mengatakan ini akan merusak pertumbuhan ekonomi global, mendorong pasar keuangan dan melemahkan posisi London sebagai pusat keuangan internasional yang unggul.

Berita Populer