•   Selasa, 17 September 2019
Peristiwa Nusantara

Dugaan Monopoli Avtur Diteliti KPPU

( words)
Anggota Komisioner KPPU, Guntur Saragih. Foto: SP/IST


Erick Kresnadi
Wartawan Surabaya Pagi
Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) akhirnya menetapkan dugaan monopoli penjualan bahan bakar minyak (BBM) jenis Avtur oleh PT Pertamina (Persero) ke ranah penelitian. Keputusan penelitian dugaan monopoli ini dilakukan berdasarkan inisiatif dari KPPU sendiri.
Juru Bicara sekaligus Anggota Komisioner KPPU Guntur Saragih menjelaskan dugaan monopoli ini akhirnya diteliti karena perkembangan isu sudah sangat meluas ke publik. Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebelumnya bahkan sudah menyatakan ada monopoli oleh Pertamina.
"Faktanya struktur pasar (penjualan Avtur) monopoli, tapi kami cek lagi karena tidak bisa hanya informasi dari presiden. Ada serangkaian prosedur yang perlu dilakukan agar sampai ke indikasi benar terjadi praktik monopoli," tutur Guntur di kantornya, Rabu (20/2).
Di sisi lain, perusahaan pelat merah itu juga sudah terang-terangan mengakui ada monopoli pada penjualan Avtur. Meski lagi-lagi, monopoli itu terjadi karena hanya Pertamina yang menjadi pemain di lini bisnis ini.
Kendati begitu, Guntur belum bisa memastikan kapan pihak-pihak terkait dugaan monopoli ini bakal diajak berkomunikasi. Pasalnya, di sisi lain, KPPU masih membuka pintu bila ada pihak-pihak yang mau memberikan laporan resmi terkait dugaan monopoli Pertamina.
Isu mengenai monopoli mengemuka setelah sejumlah kalangan mengeluhkan tingginya harga tiket pesawat untuk penerbangan domestik. Pihak maskapai kompak menyebut kenaikan tarif pesawat merupakan imbas dari tingginya harga Avtur, di mana Pertamina menjadi pemain tunggal dalam distribusi Avtur.
Sementara Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan saat ini perusahaannya memang menjadi satu-satunya penjual avtur di dalam negeri. Tapi, ia tak tahu kenapa hanya Pertamina yang menjual avtur. Pasalnya, secara aturan tidak ada satu larangan pun bagi pihak selain Pertamina untuk ikut bisnis avtur di dalam negeri.
Nicke juga mengatakan Pertamina menjalankan bisnis avtur sesuai dengan aturan yang ditetapkan, termasuk dalam membangun depot pengisian pesawat udara sendiri di bandara. Saat ini Pertamina membangun dan memiliki 67 depot pengisian pesawat udara di seluruh Indonesia dengan standar keamanan yang baik. "Saat ini memang hanya Pertamina yang siap, karena kami yang membangun," jelasnya.

Berita Populer