•   Kamis, 12 Desember 2019
Pendidikan

InFest 2019, DJPPR Pertahankan Momentum Pertumbuhan Ekonomi Dan Inflasi

( words)
Direktur Pengelolaan Dukungan Pemerintah dan Pembiayaan Infrastruktur, Brahmantio Isdijoso Memberikan Kuliah Umum Dalam Acara InFest 2019. (ist)


SURABAYAPAGI.COM, Balikpapan - Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) menyelenggarakan kuliah umum di Institut Teknologi Kalimantan.

Kuliah umum bertema “Menjaga
Momentum Pertumbuhan Melalui Kebijakan Pembiayaan APBN” ini merupakan rangkaian kegiatan InFest 2019 (an Inclusive Festival by DJPPR) di Samarinda dan Balikpapan yang
Dilaksanakan pada 7 – 8 November 2019.

Kegiatan tersebut bertujuan untuk memberikan pemahaman mengenai pengelolaan APBN yang dilakukan Pemerintah dan bagaimana Pembiayaan APBN dimanfaatkan secara produktif untuk memberikan kemaslahatan bagi masyarakat. Selain itu, dalam rangka mewujudkan pembangunan yang berkeadilan di seluruh tanah air.

Kuliah umum dibuka oleh Rektor Institut Teknologi Kalimantan, Prof. Budi Santosa, M.S., Ph.D. dan dihadiri oleh 200 peserta dari kalangan Dosen dan Mahasiswa ITK.

Selain kuliah umum juga dilakukan
Penandatanganan perjanjian kerjasama edukasi antara DJPPR dan ITK dalam rangka pengembangan literasi pembiayaan dan risiko keuangan negara.

Dalam sambutannya, Rektor ITK menyampaikan bahwa untuk menyambut pembangunan Ibu kota baru di Kalimantan, banyak hal yang bisa mulai dipersiapkan salah satunya adalah SDM yang unggul agar
Bisa ikut menjadi pelaku bisnis dan ekonomi.

Selain itu melalui kuliah umum ini Budi Santosa juga berharap mahasiswa mampu memahami konsep pembangunan infrastruktur di Indonesia.

Bertempat di Gedung Aula ITK, Direktur Pengelolaan Dukungan Pemerintah dan Pembiayaan Infrastruktur, Brahmantio Isdijoso selaku pembicara tunggal memberikan gambaran fundamental perekonomian Indonesia, peran pembiayaan dalam pembangunan Indonesia dan pembiayaan APBN 2019.

Brahmantio mengatakan bahwa ditengah kondisi global yang kurang menguntungkan, Indonesia diharapkan mampu mempertahankan momentum pertumbuhan ekonomi dan inflasi yang terkendali.

"Indonesia juga salah satu negara yang mulai untuk menggunakan pembiayaan kreatif untuk membangun Infrastruktur," terangnya.

Contohnya adalah dengan skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha, Sukuk Proyek dan Blended Financing. Brahmantio juga menyebutkan bahwa pembangunan ibu kota baru di Kalimantan Timur perlu pembiayaan lain yang kreatif seperti KPBU.

“Pembangunan Ibu Kota baru di Kalimantan Timur membutuhkan skema alternatif pembiayaan non APBN, dengan melibatkan peran swasta dan masyarakat melalui skema KPBU," sambung Brahmantio

Melalui kuliah umum di Institut Teknologi Kalimantan oleh DJPPR ini, diharapkan mampu meningkatkan pemahaman mahasiswa dan civitas akademika lain tentang peranan pembiayaan APBN, pengelolaanya dan pemanfaatannya sehingga bisa bersama-sama mengawal dan untuk membantu dan meningkatkan kualitas pengelolaan keuangan negara. Byob

Berita Populer