•   Minggu, 5 April 2020
UKM & UMKM

OPOP Mart Diresmikan

( words)
Gubernur Jawa Timur saat peresmian OPOP Mart di Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) OPOP Training Center, Unusa Kampus B Jemursari Surabaya. SP/Iker


SURABAYAPAGI.COM, Surabaya - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa resmi membuka One Pesatren One Product (OPOP) Mart yang ada di lokasi Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) OPOP Training Center, Unusa Kampus B Jemursari Surabaya.

Unusa dipilih menjadi lokasi OPOP Mart lantaran sudah membuat training center untuk kesuksesan program OPOP Jawa Timur. Selain itu, Unusa sudah melakukan pendampingan di beberapa Pondok Pesantren. OPOP Mart merupakan hilirisasi produk-produk Pondok Pesantren yang berafiliasi dengan Program OPOP.

Pembukaan OPOP Mart ini melihat banyaknya produk yang dihasilkan Pondok Pesantren melalui Program One Pesantren One Product (OPOP) yang digagas Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur, pertengahan tahun 2019 lalu.

Mayoritas produk OPOP masih merupakan produk makanan dan minuman (mamin). Maka karena itu, beberapa hari kemarin Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) datang ke Unusa. Bahkan, Kemarin Unusa juga telah resmi menjadi Lembaga Pemeriksa Halal (LPH) sesuai hasil penandatanganan MoU antara Kepala Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama Republik Indonesia dengan Ketua Yayasan Rumah Sakit Islam (RSI) Surabaya.

"Dari awal Unusa sudah memiliki komitmen kuat untuk mengawal program ini. Banyaknya produk mamin membanjiri OPOP adalah cara yang benar. Apalagi tren di era revolusi industri 4.0 saat ini adalah masyarakat harus memahami secara detail produk makanan," ungkap Khofifah.

Sementara itu Direktur OPOP Training Center Unusa, Mohammad Ghofirin mengungkapkan dengan adanya OPOP Mart memiliki harapan untuk memantik Pondok Pesantren untuk ikut serta membuka toko. Dengan begitu, distribusi dari produk yang dibuat santri bisa banyak. Agar masyarakat mengetahui produk-produk hasil Pondok Pesantren yang berafiliasi OPOP.

Berita Populer