•   Minggu, 8 Desember 2019
Kesehatan

Positif Flu Burung, Petugas Semprot Kendang Dengan Desinfektan

( words)


SURABAYAPAGI.COM, Tegal -Petugas dari Dinas Kelautan, Perikanan, Pertanian, dan Pangan (DKPPP) bersama Dinas Kesehatan Kota Tegal mulai menyemprotkan desinfektan ke sejumlah kendang uanggas di kota tegal, jawa tengah, rabu (16/10/2019) setelah penemuan ratusan unggas yang mati akibat flu burung.

Salah satu dokter hewan Tim URC PHMS DKPPP Kota Tegal, Andri Utomo, mengungkapkan, penyemprotan disinfektan dilakukan sebagai upaya tanggap untuk membunuh kuman dan virus flu burung agar tidak sampai menyebar.


Kasi Surveilans dan Imunisasi Dinas Kesehatan Kota Tegal, Endriana Yudaningrum, mengatakan, selain menyemprot disinfektan, kedatangan tim juga untuk melakukan observasi termasuk memeriksa kesehatan pemilik unggas.


“Sepintas pemilik unggas masih dalam keadaan sehat. Meski demikian, kita tetap lakukan observasi," ujar Endriana, saat ditemui di lokasi, Rabu (16/10/2019).


Tak hanya memeriksa kesehatan pemilik ternak, dalam kegiatan itu tim juga melakukan pemeriksaan terhadap tetangga yang berada tak jauh dari kandang unggas dengan radius 100 hingga 200 meter.

Observasi dilakukan hingga 15 hari kedepan.

Endriana menjelaskan, flu burung memiliki gejala awal menyerupai flu biasa yang biasa menyerang manusia.

Bisa dirasakan seperti demam tinggi hingga 39 derajat celsius, yang disusul batuk dan pilek yang berkepanjangan, radang tenggorokan, serta nyeri di dada.

Sebelumnya, Kepala Bidang Peternakan DKPPP Heru Prasetya mengungkapkan, setelah tim melakukan survei lapangan dan melakukan pemeriksaan terhadap hewan yang mati, dinyatakan unggas positif karena terserang flu burung.


Jumlahnya mencapai lebih dari 150 di sejumlah kecamatan di Kota Tegal.

"Setelah melakukan pemeriksaan di antaranya menggunakan rapid test, hasilnya positif flu burung," kata Heru, saat dihubungi Rabu (16/10/2019)


Petugas kemudian memusnahkan unggas yang mati.

Berita Populer