•   Selasa, 22 Oktober 2019
Gas Dan Bumi

Stok Minyak AS Terpotong, Harga Minyak Melejit

( words)
Berbagai alat berat yang difungsikan untuk mengolah minyak mentah (SP/CNBC)


SURABAYAPAGI.com - Jika dengan China dapat memengaruhi harga minyak, sama halnya dengan iran. Ketegangan antara AS dan Iran menjadikan harga minyak melejit dengan kondisi kekeosongan stok minyak di AS.
Kenaikan harga ini menurut analis didorong oleh data American Petroleum Institute (API) yang menunjukkan penurunan persediaan minyak mentah A.S.
Stok minyak mentah AS turun 7,5 juta barel dalam pekan yang berakhir 21 Juni menjadi 474,5 juta, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 2,5 juta barel, data menunjukkan. Stok minyak mentah di pusat pengiriman AS Cushing, Oklahoma, turun 1,3 juta barel.
“Harga minyak semakin tinggi karena meningkatnya ketegangan di Timur Tengah. Tetapi dengan penarikan akhir hari muncul dalam laporan API, ini adalah sinyal kuat untuk pasar energi, " kata Stephen Innes, mitra pengelola di Vanguard Markets.
Harga minyak naik lebih dari 1% pada hari Rabu ke level tertinggi dalam hampir sebulan ini karena data industri menunjukkan stok minyak mentah Amerika Serikat (AS) turun lebih dari yang diharapkan. Kondisi ini semakin mendorong kekhawatiran atas potensi konflik AS-Iran.
Minyak mentah berjangka Brent bulan depan yang menjadi patokan harga internasional naik 1,3% pada US$ 65,91 pada 0341 GMT. Sebelumnya, harga minyak menyentuh level tertingginya sejak 31 Mei di US$ 66 per barel.
Sementara, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di US$ 58,98 per barel, naik 1,8% dari penyelesaian terakhir mereka. WTI sebelumnya mencapai level terkuat sejak 30 Mei di US$ 59,03 per barel.
Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa mengancam untuk melenyapkan bagian-bagian Iran jika menyerang "apa pun terhadap Amerika", dalam perang kata-kata baru dengan Iran. Teheran telah mengutuk putaran baru sanksi AS sebagai "terbelakang mental".
Ketegangan bilateral antara keduanya telah melonjak lagi setelah Iran menembak jatuh pesawat tak berawak AS Minggu lalu di Teluk.
Hubungan telah tegang sejak Washington menyalahkan serangan terhadap kapal tanker minyak di luar Teluk pada bulan Mei dan Juni di Iran, sementara Teheran telah berulang kali mengatakan tidak memiliki peran dalam insiden tersebut.

Berita Populer