•   Sabtu, 7 Desember 2019
Peristiwa Nusantara

Tanah Longsor di Manggarai Barat NTT Mengakibatkan Korban Jiwa

( words)
Longsor di Kabupaten Manggarai Barat


SURABAYAPAGI.com, Manggarai Barat - Longsor yang terjadi di Desa Tondong Belang, Kecamatan Mbliling, Kabupaten Manggarai Barat, Pulau Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur, menimbun 8 orang warga.
"Korban yang tertimbun tanah longsor ada delapan orang di Mbeling, dua orang di antaranya sudah ditemukan dalam kondisi meninggal," kata Kepala Bidang Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Manggarai Barat, Frans, seperti dikutip, Jumat (8/3/2019).
Frans mengatakan, kedelapan korban ini merupakan warga yang menghuni dua unit rumah yang tertimbun tanah longsor.
Saat ini, lanjutnya, tim gabungan terus melakukan penggalian timbunan tanah dengan dukungan kendaraan berat untuk mencari sejumlah korban lainnya.
Kondisi hujan deras melanda Manggarai Barat dan sekitarnya dalam beberapa hari terakhir telah mengakibatkan bencana banjir dan tanah longsor di daerah itu.
Bencana tanah longsor, katanya, terjadi pada lebih dari 20 titik lokasi yang di antaranya juga berdampak pada putusnya akses jalan nasional di daerah itu.
"Seperti di ruas jalan nasional yang menghubungkan Ruteng-Labuan Bajo. Sekarang sementara dilakukan pengerukan untuk membuka akses jalan darurat," katanya.
Ia mengatakan, selain itu banjir juga mengakibatkan dua jembatan di jalur jalan nasional yang menghubungkan Kota Labuan Bajo, ibu kota Manggarai Barat, dengan daerah lain di Pulau Flores putus total.
Pihaknya masih terus melakukan upaya penanganan di lapangan serta mendata jumlah merugikan akibat bencana banjir dan tanah longsor tersebut.
"Informasi selanjutnya akan disampaikan setelah kami lakukan pendataan. Namun, sejauh ini korbannya ada delapan orang tertimbun tanah longsor," katanya.

Berita Populer