Anak Aniaya Bapak, Ibu dan Adik dengan Palu hingga Luka Parah

Polisi saat mendatangi lokasi penganiayaan yang dilakukan seorang anak terhadap 3 anggota keluarganya. SP/Dwy AS

SURABAYAPAGI.COM, Mojokerto - Tragedi berdarah terjadi di Dusun Ngumpak, Desa Jabon, Kecamatan Mojoanyar, Kabupaten Mojokerto, Rabu (31/3) dini hari. Seorang anak tega memukul palu sang ayah, ibu dan adik hingga terluka parah.

Pelaku bernama Danang Marko Pambudi (17), yang merupakan anak kedua dari korban penganiayaan yakni pasangan suami istri, Sugianto (51) dan Tatik Kuswatin (46). Serta kakak kandung dari DR (8).

Kapolres Mojokerto AKBP Dony Alexander membenarkan adanya percobaan pembunuhan dengan penganiayaan terhadap suami istri dan seorang bocah. Ketiganya langsung dilarikan ke Rumah Sakit Sidowaras, Kecamatan Bangsal oleh warga dan aparat setempat. 

"Saat ini, kondisi mereka masih dalam perawatan intensif. Kita juga masih mendalami motif dari perkara ini," ucap Kapolres.

Ia menegaskan, pelaku penganiayaan berhasil diamankan satu kali 24 Jam usai melukai keluarganya sendiri.

"Masih kita kembangkan, petugas juga masih berada di lapangan untuk mencari alat bukti. Tersangka kita amankan dan di introgasi," tegasnya.

Sementara, warga setempat Kushariadi, (49) mengatakan, aksi penganiayaan satu keluarga tersebut baru diketahui oleh tetangga dan warga sekitar setelah salah satu korban menangis dan teriak minta tolong. 

"Saya dengar saat itu, sempat gak berani masuk karena di dalam sudah banyak darah," imbuhnya.

Selanjutnya, ia dan warga lain memberanikan diri mendobrak pintu. Lalu mengetahui satu keluarga ini bersimbah darah.

"Saat itu semua ada di kamar jadi satu, saya gak tegalah darah sudah berlumur seperti itu," terangnya.

Kata dia, aksi penganiayaan tersebut diduga dilakukan oleh anaknya sendiri yang bernama Danang. Pelaku merupakan anak nomor dua dari pasangan suami istri yang dianiaya. 

"Kejadian persisnya seperti apa dan pakai apa saya kurang tau, saya hanya menolong," tegasnya. 

Mengetahui satu keluarga berdarah, dirinya bersama warga lain, langsung berusaha menolong korban dan membawa ke rumah sakit terdekat untuk segera mendapatkan pertolongan. Dwy