Bekali Pemuda Siap Bekerja, Pelatihan Berbasis Kompetensi Dilakukan

Bupati saat membuka pelatihan di BLK. SP/MUHAJIRIN KASRUN

SURABAYAPAGI.COM, Lamongan - Pemkab Lamongan melalui Dinas Ketenagakerjaan terus melakukan upaya mengurai tunakarya, khususnya generasi muda, dengan menggelar pelatihan berbasis kompetensi untuk meningkatkan keahlian, untuk mendorong pemuda siap bekerja.

Dukungan penuh Pemkab Lamongan tersebut semakin diperkuat dengan hadirnya Bupati Yuhronur Efendi yang sekaligus membuka Pelatihan Berbasis Kompetensi Program Pendidikan dan Pelatihan Vokasi serta Kegiatan Pelatihan Berdasarkan Unit Kompetensi Tahun 2022 di Gedung BLK Lamongan, Rabu (15/6/2022).

Di hadapan seluruh peserta, Bupati Yes memberikan motivasi agar para peserta pelatihan semakin semangat dalam mengikutinya.

“Semoga kegiatan ini memberi energi positif bagi para peserta pelatihan. Untuk itu harus digunakan sebaik-baiknya, sehingga ketika menjalani proses selanjutnya ilmu yang sudah didapat dapat diaplikasikan dengan baik dan dapat menjadi penopang kehidupan keluarga” tuturnya.

Melalui pelatihan ini pula Bupati Yes berharap para peserta memiliki bekal dan skill yang nantinya dapat dikembangkan baik untuk mencari pekerjaan maupun membuka usaha sendiri.

“Antusiasme peserta sangat besar bahkan mereka menaruh harapan besar setelah pelatihan ini. Untuk tenaga kerja muda harus memiliki semangat dan terus membekali diri dengan terus mengupgrade keterampilan-keterampilan baik secara mandiri maupun pelatihan-pelatihan seperti ini,” lanjutnya.

Antusiasme juga terlihat dari para peserta pelatihan, Arif Alamsyah misalnya, salah satu peserta program pendidikan Las SMAW 1G dari Desa Kemantren mengungkapkan motivasi untuk mendaftar program ini.

“Saya antusias sekali dengan pelatihan ini karena punya passion disini. Dorongan tersebut yang membuat saya terus mengembangkan diri sesuai dengan passion saya dibidang las. Sehingga dengan pelatihan ini nanti bisa menambah kemampuan saya didunia kerja,” ucapnya.

Senada dengan Alamsyah, Tutik dari program pelatihan tata boga yang ingin membuka usaha catering di rumahnya.

“Melalui pelatihan ini saya pengen sekali bisa tata boga terutama membuat snack kue. Sejauh ini kalau ada acara pasti pesan, jadi dengan mengikuti kegiatan ini saya bisa membuka usaha sendiri,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Disnakertrans Lamongan, Agus Cahyono mengungkapkan, kegiatan yang bekerjasama dengan BLK Sidoarjo ini diikuti 64 peserta secara gratis yang terbagi dalam empat jenis kelas pelatihan.

“Program pendidikan dan pelatihan tahun ini membuka empat paket pelatihan meliputi, pelatihan prosesing/makanan, pelatihan teknik las listrik, pelatihan menjahit dan pelatihan tata rias dengan masing-masing kelas berisi 16 peserta yang berasal dari masyarakat Kabupaten Lamongan,” ujarnya.

Agus juga mengungkapkan, berbagai kegiatan dan pelatihan yang dilakukan Pemkab Lamongan, terbukti dapat mengurangi angka pengangguran, hal ini dibuktikan dengan tingkat pengangguran terbuka (TPT) di Kabupaten Lamongan mengalami penurunan sebesar 0,24 poin dari 5,1 persen pada tahun 2020 menjadi 4,90 persen pada tahun 2021. jir