China Antisipasi Kawanan Gajah Berkeliaran Rusak Ladang Warga

Kawanan gajah liar Asia yang berkeliaran di Kabupaten Eshan, Kota Yuxi, Provinsi Yunnan, Tiongkok barat daya. SP/ CH

SURABAYAPAGI.com, China - Kawanan gajah Asia liar mendekati Kunming, ibu kota Provinsi Yunnan, setelah menginjak-injak ladang tanaman dan berkeliaran di jalan-jalan yang dievakuasi dalam perjalanan 500 km berjalan kaki.

Tidak ada yang tahu persis mengapa 15 gajah melakukan perjalanan jauh dari rumah hutan mereka di Prefektur Otonomi Xishuangbanna Dai di Yunnan, tetapi pihak berwenang telah mengerahkan ribuan orang untuk memantau migrasi mereka, menghentikan lalu lintas di jalan yang mereka lalui dan menggunakan makanan untuk memancing mereka pergi. dari pemukiman manusia.

Biro kehutanan dan padang rumput provinsi mengatakan Selasa bahwa kawanan itu berada di kota Yuxi, hanya 20 km dari Kunming, sebuah kota berpenduduk 7 juta orang.

Biro telah mengingatkan pemerintah Kunming untuk mengeluarkan peringatan tepat waktu dan mengambil tindakan pencegahan yang komprehensif. Kota telah mengirim staf ke Yuxi untuk mempelajari tindakan pemantauan dan intervensi.

Gambar pemantauan menunjukkan kawanan termasuk enam betina dewasa, tiga jantan dewasa, tiga sub-dewasa dan tiga anak sapi.

Awalnya ada 16 gajah dalam kawanan, yang meninggalkan cagar alam mereka tahun lalu untuk berkeliaran di kabupaten terdekat di bawah kota Pu'er. Satu gajah dewasa keluar dan dua lahir dalam perjalanan, menurut Administrasi Kehutanan dan Padang Rumput Nasional.

Lebih dari 360 orang, 76 mobil polisi dan truk tanah serta sembilan drone dikerahkan, dan 18 ton makanan gajah telah disiapkan, menurut komando tersebut.

Chen Mingyong, pakar gajah Asia dari Universitas Yunnan, mengatakan ini adalah pertama kalinya China mencatat migrasi gajah liar jarak jauh ke utara.

"Migrasi gajah Asia biasa terjadi, tetapi biasanya terjadi di antara beberapa habitat di daerah tertentu. Sangat jarang mereka melakukan perjalanan sejauh itu ke utara," kata Chen, Jumat (11/6/2021).

"Kami tidak bisa mengatakan apa tujuan mereka," katanya, menunjukkan bahwa migrasi itu mungkin bahkan tidak memiliki tujuan. "Ada kemungkinan bahwa kepala kawanan tidak memiliki pengalaman dan menyesatkan seluruh kelompok."

Sejauh ini, makhluk raksasa tersebut telah mendatangkan malapetaka dalam 412 kasus, merusak 56 hektar lahan pertanian di kabupaten Yuanjiang dan Shiping saja, menimbulkan kerugian ekonomi langsung sekitar 6,8 juta yuan (1,1 juta dolar AS). Dsy8