Ekspor China Meningkat 24,5 Persen

Terminal peti kemas di Jiaxing, Provinsi Zhejiang, Tiongkok timur. SP/ CH

SURABAYAPAGI.com, China - Perdagangan luar negeri China mempertahankan momentum kenaikan dalam tujuh bulan pertama tahun ini, meskipun ketidakpastian pemulihan ekonomi global telah memberikan tekanan lebih pada ekspor negara itu.

Total impor dan ekspor negara itu meningkat 24,5 persen YoY menjadi 21,34 triliun yuan (sekitar 3,29 triliun dolar AS) dari Januari hingga Juli, menunjukkan data dari Administrasi Umum Kepabeanan (GAC).

Angka tersebut menunjukkan ketahanan perdagangan luar negeri China, karena mencatat pertumbuhan dua digit bahkan dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi pada periode yang sama tahun 2019, kata pejabat GAC Li Kuiwen.

Pada bulan Juli saja, impor dan ekspor negara itu naik 11,5 persen YoY menjadi 3,27 triliun yuan, mewakili peningkatan tahunan dalam perdagangan luar negeri China selama 14 bulan berturut-turut, data bea cukai menunjukkan.

Namun, angka tersebut mewakili penurunan bulan ke bulan sebesar 0,8 persen. Ini menunjukkan meningkatnya tekanan pada ekspor, kata Bai Ming, peneliti Akademi Perdagangan Internasional dan Kerjasama Ekonomi China di bawah Kementerian Perdagangan.

Di Asia Tenggara, salah satu basis manufaktur utama dunia, negara-negara seperti Indonesia, Thailand, Vietnam, dan Malaysia telah terkena dampak pandemi. Tindakan penguncian di beberapa negara telah menyebabkan peningkatan kemacetan pelabuhan.

"Produk kami tidak dapat keluar, dan harga pengiriman terus meningkat sepanjang waktu," kata Dong Lili, wakil manajer umum pusat pemasaran Zhejiang Wanma Macromolecule Materials Co., Ltd, Jumat (13/8/2021).

Bahan makromolekul perusahaan untuk kabel terutama dijual ke Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, Timur Tengah, dan Amerika Selatan. Sembilan puluh lima persen dari bahan-bahan ini dikirim melalui laut.

“Harga bahan baku yang tinggi, biaya logistik yang terus meningkat, dan fluktuasi nilai tukar RMB juga menjadi tantangan bagi perusahaan perdagangan luar negeri. Dengan meningkatnya tingkat vaksinasi dan pemulihan produktivitas secara bertahap di seluruh dunia, negara-negara asing menjadi kurang bergantung pada kapasitas produksi China,” kata Bai.

Pelanggan utama perusahaan di Amerika Serikat meningkat sekitar 32 persen, dan pelanggan di Eropa meningkat sekitar 28 persen karena pelanggan asing menimbun di muka untuk Black Friday dan musim Natal.

Perusahaan perdagangan luar negeri China juga telah menerima perubahan untuk memanfaatkan peluang pembangunan.

Selain terus mengangkut produk melalui pelayaran laut, Positec Technology (China) Co., Ltd. juga mengirimkan produk ke Eropa melalui layanan kereta barang China-Eropa pada April tahun ini. Perusahaan juga aktif mengembangkan bisnis e-commerce lintas batas.

Menghadapi tantangan dan ketidakpastian dari pandemi, perusahaan perdagangan luar negeri China tetap optimis dengan hati-hati.

Dong melihat peluang untuk memperkenalkan material kabel dari Zhejiang Wanma Macromolecule Materials Co., Ltd. ke pasar luar negeri yang relatif eksklusif dan mengharapkan ekspor ini sedikit meningkat sepanjang tahun.

Tu Xinquan, seorang profesor di Universitas Bisnis dan Ekonomi Internasional, mengatakan peran China dalam menjaga stabilitas industri global dan rantai pasokan tidak tergantikan.

Risiko dan tantangan yang dihadapi perdagangan luar negeri China saat ini umumnya datang dari luar. Ini memaksa perusahaan perdagangan luar negeri untuk mempercepat transformasi dan peningkatan, merebut peluang rantai industri global dan rekonstruksi rantai pasokan, dan memahami tren pengembangan bisnis baru dalam perdagangan luar negeri, kata Tu. Dsy10