Jalin Kontribusi dan Persahabatan Lewat Kontes Bahasa Mandarin

Viengnakhone Vongvixai (kanan, depan) dari Fakultas Sastra Universitas Nasional Laos (NUOL) menyerahkan penghargaannya kontes "Jembatan Cina" ke-20. SP/ CH

SURABAYAPAGI.com, China - Babak final kontes "Jembatan Cina" ke-20, kompetisi kecakapan bahasa Mandarin tahunan untuk mahasiswa non-Cina yang diselenggarakan oleh kedutaan besar Tiongkok di Laos dan Institut Konfusius di Universitas Nasional Laos (NUOL).

Penasihat Kedutaan Besar Tiongkok di Laos Qin Chen mengatakan Institut Konfusius NUOL telah menjadi platform penting bagi orang Laos untuk belajar bahasa Mandarin dan memahami Tiongkok, sehingga telah meningkatkan persahabatan antara kedua bangsa.

Secara khusus, institut tersebut telah melaksanakan pengajaran online selama epidemi Covid-19, yang memberikan kontribusi positif bagi pengajaran bahasa Mandarin di Laos.

Pejabat China itu juga mengatakan setelah bertahun-tahun dikembangkan, kompetisi "Jembatan China" telah menjembatani hati orang-orang, memilih dan melatih sejumlah talenta bahasa China yang luar biasa di Laos. Ia berharap lebih banyak pelajar Cina di Laos akan belajar lebih banyak tentang budaya Cina dan berkontribusi untuk meningkatkan dan memperdalam persahabatan.

Houngphet Chanthavong, wakil presiden NUOL, mengatakan kompetisi tahunan "Jembatan Cina" menyediakan platform penting bagi siswa Laos untuk belajar dan mengalami budaya Cina. Ia berharap para kontestan menjadi duta persahabatan kedua negara, berkontribusi pada promosi kemitraan kerjasama strategis komprehensif Laos-China, dan komunitas Laos-China dengan masa depan bersama.

Kontes bertema "Satu dunia, satu keluarga" terdiri dari tiga bagian termasuk pidato, Q&A waktu nyata, dan pertunjukan bakat.

Selama kontes, para kontestan menunjukkan kemampuan bahasa Mandarin mereka dan pemahaman tentang budaya Tionghoa, sambil juga berkompetisi dalam pertunjukan seni Tiongkok. Seorang mahasiswa bernama Viengnakhone Vongvixai dari Fakultas Sastra NUOL menjadi juara.

NUOL memulai pengajaran bahasa Mandarin pada tahun 2003. Pada tahun 2006, Departemen Bahasa Mandarin NUOL memilih perwakilan pertamanya untuk pergi ke China untuk berkompetisi dalam kompetisi bahasa Mandarin mahasiswa "Jembatan China". Dsy8