Joget Prabowo 'Gemoy' Mulai Populer, PAN: Pesta Demokrasi Itu Senang-senang

author surabayapagi.com

- Pewarta

Minggu, 19 Nov 2023 15:26 WIB

Joget Prabowo 'Gemoy' Mulai Populer, PAN: Pesta Demokrasi Itu Senang-senang

i

Calon presiden Prabowo Subianto berjoget di hadapan ketum parpol pengusung usai menerima nomor urut 2 sebagai peserta Pilpres 2024. SP/ JKT

SURABAYAPAGI.com, Jakarta - Nama calon presiden Prabowo Subianto semakin populer di media sosial hingga beberapa warganet. Pasalnya Menteri Pertahanan tersebut kerap disebut ‘Gemoy’ yang berarti lucu dan imut, hal tersebut membuat suasana Pemilu 2024 dalam pesta demokrasi terlihat menyenangkan.

Kepopuleran kata gemoy tersebut lantas dicuatkan kembali oleh Partai Amanat Nasional (PAN). Viralnya joget gemoy oleh Prabowo tersebut juga ikut peningkatan elektabilitas PAN disebabkan penampilan yang lebih santai dan dinamis, khususnya menarik bagi pemilih muda.

Baca Juga: Begini Diplomasi ala Prabowo

Sehingga, menurut Ketua DPP PAN Zita Anjani, dengan joget gemoy ini, diharapkan anak muda mau terlibat dan tak ada lagi perkelahian satu sama lain di Pemilu 2024.

"Kami ingin mengembalikan konsep pesta demokrasi dengan mempopulerkan joget gemoy," kata dia dalam keterangannya, Minggu (19/11/2023).

Zita pun mengungkapkan joget gemoy ini memang terinspirasi dari gerakan sederhana yang dilakukan oleh Prabowo, kemudian juga sebutan para warganet akan sosok capres nomor urut dua itu yang menyebut dengan sebutan gemoy.

"Jangan bikin kita berantem satu sama lain. Pesta Demokrasi itu senang-senang, dengan tujuan memilih pemimpin Indonesia selanjutnya," pungkas Zita.

Baca Juga: Santer Wacana Hak Angket Kecurangan Pilpres 2024, Jimly: Ini Cuma Gertak-gertak Politik Saja

Diketahui, elektabilitas Partai Amanat Nasional (PAN) berdasarkan pilihan kelompok usia pemilih pemula atau generasi Z (Gen Z) dan milenial pada Pemilu 2024 mengungguli Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Berdasarkan hasil survei Indonesia Political Opinion (IPO) periode 10 - 17 November 2023, elektabilitas PAN berada posisi ketiga dengan 11,6 persen, sementara PKS berada diposisi ketujuh dengan poin 4,8 persen. Responden survei nasional tersebut 1.400 orang, di mana 19 persen adalah kelompok usia Gen Z dan 33 persen milenial.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion Dedi Kurnia Syah mengatakan, elektabilitas PAN di kalangan pemilih muda tersebut tidak terlepas dari posisi PAN yang kini bergabung di Koalisi Indonesia Maju (KIM) untuk mendukung Prabowo Subianto. Sementara PKS mendukung Anies Baswedan.

Baca Juga: Rela Jual 2 Mobil Demi Danai Kampanye, Dede Sunandar 'Siap Stres' Hanya Dapat 10 Suara

"Elektabilitas PAN di kalangan pemilih pemula ini linier dengan hasil yang diperoleh oleh Partai Gerindra yang meraih posisi pertama dengan poin 21,7 persen. Juga dari elektabilitas Prabowo di kalangan pemilih muda yang menempati posisi pertama dengan poin 31,4 persen, Ganjar Pranowo 29,5 persen, dan 21,7 persen memilih Anies Baswedan, sementara 11,6 persen belum menentukan pilihan," terang Dedi, Sabtu, 18 November 2023.

Masih menurut Dedi, jumlah pemilih muda yang cukup signifikan pada Pilpres 2024 ini yakni 52 persen dari total 204.807.222 jiwa yang telah ditetapkan menjadi Daftar Pemilih Tetap (DPT) oleh Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia atau KPU RI menjadi angin segar bagi PAN.

"Dengan meraih posisi ketiga, PAN memiliki peluang besar mendapatkan dukungan dari pemilih pemula, meski 21,2 persen dalam survei tersebut belum menentukan pilihannya" katanya. jk-07/dsy

Editor : Desy P.

BERITA TERBARU