Pembahasan Cawapres untuk Anies Masih Alot

NasDem, PKS, dan Partai Demokrat Berkoalisi Dukung Anies Nyapres

Perwakilan Partai NasDem, PKS, dan Partai Demokrat menggelar pertemuan di kediaman Anies Baswedan di Lebak Bulus, Jakarta, Selasa (25/10). SP/MD/Anggi Tondi Martaon.

Pembahasan Cawapres untuk Anies Masih Alot

SURABAYAPAGI, Jakarta - Perwakilan Partai NasDem, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), dan Partai Demokrat menggelar pertemuan di kediaman Anies Baswedan di Lebak Bulus, Jakarta, Selasa (25/10/2022).

Tim kecil Partai Nasdem, Partai Demokrat, PKS telah bersepakat ketiganya akan berkoalisi untuk pemilihan umum (Pemilu) 2024.

Beberapa kesepakatan dihasilkan dalam pertemuan tersebut. "Kami bersepakat capresnya kan selesai Pak Anies," kata Ketua DPP NasDem Willy Aditya saat dihubungi, Selasa (25/10).

Namun, belum ada kesepakatan terkait calon wakil presiden (cawapres) dari Anies Rasyid Baswedan. "Tadi sepakatnya itu, cawapres bisa menyusul setelah deklarasi (koalisi). Begitu kesepakatannya," ujar Willy,

Dalam pertemuan tim kecil tersebut, Partai Nasdem diwakili oleh Willy dan Sugeng Suparwoto. Sedangkan Partai Demokrat diwakili oleh Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Benny K Harman dan Iftitah. Sedangkan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) datang 15 menit sebelum pertemuan tersebut berakhir.

Sementara PKS, diwakili oleh Wakil Ketua Majelis Syura PKS Muhammad Sohibul Iman, Ketua DPP PKS Pipin Sofian, dan juru bicara PKS Muhammad Kholid. Hadir pula Sudirman Said sebagai liaison officer (LO) atau naradamping dari pertemuan tersebut.

Kendati sudah sepakat untuk berkoalisi, pembahasan terkait calon wakil presiden (cawapres) untuk Anies disebutnya masih alot. Apalagi Partai Demokrat mengusulkan AHY, sedangkan PKS menawarkan Ahmad Heryawan.

"Belum (ada keputusan soal cawapres), masih ada beberapa hal ya tentang cawapres tadi kita bahas. PKS mengusulkan nama Pak Ahmad Heryawan, Demokrat mengusulkan AHY, Nasdem sendiri kemudian ya kita serahkan kepada Pak Anies," ujar Willy.

Anies sendiri mengatakan, dirinya tak terburu-buru dalam menentukan calon wakil presiden (cawapres). Namun, ia mengungkapkan tiga kriteria pasangannya untuk pemilihan presiden (Pilpres) 2024.

"Saya lihat tiga kriterianya. Satu, memberikan kontribusi dalam proses pemenangan," ujar Anies di Kantor DPP Partai Nasdem, Jakarta, Senin (17/10).

Kedua adalah membantu memperkuat dan menghadirkan stabilitas dalam koalisi. Terakhir adalah bisa membantu dalam pemerintahan yang efektif ketika nanti terpilih sebagai presiden periode 2024-2029. "Tiga pertimbangan itu yang menjadi faktor dan nama belum ada," ujar mantan Gubernur DKI Jakarta itu. jk