Ombak Si Petra Lamongan Raih Top 30 Kovablik Jatim

author surabayapagi.com

- Pewarta

Jumat, 24 Nov 2023 19:00 WIB

Ombak Si Petra Lamongan Raih Top 30 Kovablik Jatim

i

Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak menyerahkan penghargaan ke Kab. Lamongan yang diwakili oleh Sekda. SP/MUHAJIRIN 

SURABAYAPAGI.COM, Lamongan -Kabupaten Lamongan kembali menerima penghargaan atas inovasi Olahan Limbah untuk Usaha Ternak dan Asuransi Sapi Peternak Sejahtera (Ombak Si Petra), yang digagas soleh Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Lamongan meraih penghargaan Top 30 Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KOVABLIK) Provinsi Jawa Timur tahun 2023.

Menerima secara langsung penghargaan, yang diserahkan oleh Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak, di Halaman Jatim Park 3 Kota Batu, Kamis (23/11/2023).

Baca Juga: Bawaslu Minta Para Kades Segera Laporkan Dugaan Kecurangan Keterlibatan Birokrasi dalam Pileg

Sekertaris Daerah Kabupaten Lamongan Moh. Nalikan mengungkapkan inovasi tersebut merupakan gabungan sektor peternakan dengan pertanian untuk meningkatkan kesejahteraan peternak dan petani di Kabupaten Lamongan. 

“Alhamdulillah hari ini saya mewakili Kabupaten Lamongan menerima penghargaan Top 30 KOVABLIK dari Pemprov Jawa Timur tahun 2023 atas Ombak Si Petra inovasi dari dinas peternakan dan kesehatan. Yang sebenarnya ini merupakan kombinasi dua sektor antara peternakan dengan pertanian untuk meningkatkan kesejahteraan bagi petani dan peternak di Kabupaten Lamongan,” kata Nalikan usai terima penghargaan.

 

Dengan adanya inovasi ombak si petra, kondisi unsur bahan organik tanah yang saat ini kondisinya sudah mulai mengkhawatirkan, dapat berangsur-angsur dikembalikan kesuburan tanahnya melalui peningkatan kadar kesuburan tanah dengan pemberian pupuk organik hasil olahan pupuk kotoran hewan. 

Baca Juga: Usai Rekapitulasi Kecamatan, Muncul Tudingan Oknum Birokasi Lamongan Main-main

“Ombak Si Petra ini dapat memberikan kebermanfaatan, dari kotoran ternak dapat dibuat pupuk, hasil pertanian atau sampah pertaniannya bisa dijadikan pakan ternak,” tambah Nalikan.

Berdasarkan data dari Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Lamongan, sebanyak 29 kelompok telah menerima bantuan sarpras pengolahan pupuk organik, yang tersebar di beberapa kecamatan mulai dari Kecamatan Laren (1), Sukodadi (1), Solokuro (1), Paciran (1), Mantup (6), Modo (1), Sugio (1), Tikung (3), Sambeng (5), Kedungpring (1), Maduran (1), Bluluk (1), Brondong (1), Kembangbahu (2), hingga Ngimbang (2).

Sementara itu, pada kesempatan yang sama, Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak, dalam sambutannya mengungkapkan, saat ini terjadi perubahan pandangan terhadap pemaknaan birokrasi. Dulu, birokrasi dianggap sebagai solusi pelayanan publik. Seiring berjalannya waktu birokrasi dianggap sebagai penghambat. Namun, dengan adanya inovasi paradigma tersebut berubah, karena birokrasi ada karena menjadi solusi masyarakat berdasarkan tematik tertentu.

Baca Juga: Solokuro Lamongan Masih Sebagai Sentra Komoditas Pertanian Jagung

“Salah satu kata kunci untuk merubah birokrasi menuju solusi adalah inovasi. Birokrasi mendorong inovasi itu akan menghasilkan solusi. Tapi kalau birokrasi yang kemudian stagnan, tidak akan menghasilkan solusi,” tutur Wagub Emil. 

Kepala Biro Organisasi Sekertariat Daerah Provinsi Jawa Timur, Kurniawan Hery Putranto dalam laporannya mengatakan, terwujudnya pelayanan publik yang berkualitas guna peningkatan kualitas pelayanan publik merupakan salah satu dari perubahan reformasi birokrasi reformasi (RB). 

“Terwujudnya pelayanan publik yang berkualitas dimana peningkatan kualitas pelayanan publik, ini merupakan salah satu area dari 8 area perubahan pada reformasi birokrasi. Reformasi birokrasi merupakan upaya untuk mewujudkan tata kelola pemerintahan yang bersih efektif dan efisien guna mencapai good government,” pungkasnya. jir

Editor : Moch Ilham

BERITA TERBARU