PDB China Melonjak 12,7 Persen Pasca Pandemi Covid-19

Pertumbuhan ekonomi China mengalami kemajuan pasca pandemic Covid-19. SP/ Getty Image

SURABAYAPAGI.com, China - Tingkat pertumbuhan nasional China dalam ekonomi dunia telah membuktikan lagi bahwa China memimpin pemulihan global dari dampak Covid-19, kata para analis ekonomi. Pada paruh pertama tahun 2021, produk domestik bruto (PDB) China melonjak 12,7 persen dari tahun sebelumnya karena pabrik-pabrik melanjutkan produksi dan orang-orang memulai kembali perjalanan mereka di China

"China adalah pemain kunci di panggung dunia" yang memiliki "kehadiran yang semakin aktif" setelah pandemi, kata Ramon Gascon, seorang profesor di EAE Business School of Spain, Jumat (27/8/2021).

Negara ini tetap menjadi pilar ekonomi bagi dunia dalam hal daya beli dan pasar konsumen yang berkembang, kata Joseph Revilla Escudero, seorang ekonom yang berbasis di Selandia Baru.

Bank Dunia juga memperkirakan pada tahun 2020 bahwa PDB per kapita China, bila disesuaikan dengan paritas daya beli, sama dengan 92 persen dari rata-rata dunia.

Revilla mengatakan pembuat mobil besar seperti Daimler dan raksasa barang mewah seperti LVMH akan melihat pendapatan mereka "secara otomatis pulih" saat China pulih.

Pada rantai pasokan global, Revilla mengatakan pertumbuhan China juga akan memberikan stimulus baru untuk "pemain maritim utama, pesawat kargo dan bandara."

Penjualan barang-barang konsumen China melonjak dari 20,6 triliun yuan (sekitar 3,18 triliun dolar AS) pada 2012 menjadi 39,2 triliun yuan (6,05 triliun dolar) tahun lalu, mencatat pertumbuhan rata-rata tahunan sebesar 8,4 persen dari pasar konsumen yang sekarang berada di urutan kedua setelah Amerika Serikat dalam ukuran.

Mengenai peran China dalam rantai pasokan global, Revilla mengatakan "permintaan minyak, baja, dan bahan mentah lainnya secara nasional membawa dorongan besar bagi ekonomi lain."

Biaya tenaga kerja China yang relatif rendah dan inovasi teknologi adalah faktor di balik mengapa negara itu menjadi pemasok dunia, kata Pedro Nueno, profesor kewirausahaan di sekolah Bisnis IESE.

Gascon menyatakan keyakinannya pada pendekatan China. "Jelas bahwa langkah-langkah seperti membatasi penerbangan, penguncian dan isolasi adalah tindakan yang benar," katanya.

Revilla mengatakan cara China menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat datang sebagai keuntungan untuk mendapatkan "dorongan ekonomi pasca-pandemi terlebih dahulu," menambahkan bahwa "dunia tahu betapa teratur, terorganisasi dengan baik, dan pekerja keras tenaga kerjanya."

Nueno mengatakan bahwa "Orang-orang China telah mengikuti peraturan pemerintah dengan cermat untuk menghindari berkumpul dengan orang lain. Orang Eropa dan Amerika umumnya cenderung tidak mengikuti peraturan pemerintah."

"China memiliki struktur dan pemerintahan yang memungkinkannya untuk bereaksi cepat dan mengambil keputusan," sedangkan di beberapa negara lain, keputusan harus melalui banyak institusi meskipun ada urgensi yang membayangi, menurut Gascon.

Ekonomi China "mengaktifkan kembali," kata Gascon, mengutip lonjakan 35,4 persen dari investasi asing langsung (FDI) China dalam lima bulan pertama tahun ini.

Revilla mengatakan indeks memberikan pertanda baik karena "uang selalu mengalir ke arah yang benar." Dsy18