PDB China Meningkat 12,7 Persen di Kuartal Pertama

Pekerja bekerja di jalur perakitan umum pembuat truk FAW Jiefang di Changchun, Provinsi Jilin, Tiongkok timur laut. SP/ CH

SURABAYAPAGI.com, China - Produk domestik bruto (PDB) China meningkat 12,7 persen YoY pada paruh pertama tahun 2021 karena pemulihan terus menguat, data dari Biro Statistik Nasional (NBS), Jumat (16/7/2021).

Angka tersebut menempatkan rata-rata pertumbuhan di kuartal pertama selama dua tahun terakhir sebesar 5,3 persen, 0,3 poin persentase lebih cepat dari rata-rata dua tahun pertumbuhan kuartal pertama dari level 2019, menurut NBS.

Pada kuartal kedua, PDB negara itu tumbuh 7,9 persen tahun ke tahun, data menunjukkan. Secara triwulanan, ekonomi tumbuh 1,3 persen di Triwulan ke-2.

Indikator ekonomi utama lainnya menunjukkan perbaikan berkelanjutan di seluruh papan, dengan output industri naik 15,9 persen dan penjualan ritel naik 23 persen YoY di semester pertama.

Tingkat pengangguran perkotaan yang disurvei di negara itu mencapai 5 persen pada Juni, 0,7 poin persentase lebih rendah dari periode yang sama tahun lalu. Sebanyak 6,98 juta pekerjaan baru di perkotaan, atau 63,5 persen dari target tahunan, tercipta pada semester pertama.

Dalam periode enam bulan, pendapatan disposabel per kapita China meningkat 12,6 persen tahun ke tahun secara nominal menjadi 17.642 yuan (sekitar 2.731 dolar AS), yang pada dasarnya sejalan dengan peningkatan PDB.

Pada kuartal pertama tahun 2021, ekonomi China tumbuh 18,3 persen YoY karena permintaan domestik dan asing yang kuat mendorong pemulihan dari basis yang rendah pada awal 2020 ketika Covid-19 menghentikan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

"Ekonomi nasional, secara umum, mengalami pemulihan yang stabil di paruh pertama," kata Liu Aihua, juru bicara NBS.

Liu, bagaimanapun, memperingatkan ketidakpastian yang berasal dari penyebaran global pandemi dan pemulihan yang tidak seimbang di dalam negeri.

Namun mengingat siklus supply-demand, kepercayaan pasar dan permintaan domestik yang semakin kuat, ekonomi China diperkirakan akan mempertahankan tren pemulihan pada paruh kedua tahun 2021, tambah Liu.

China telah menargetkan ekspansi ekonomi lebih dari 6 persen pada tahun 2021. China juga bertujuan untuk menciptakan lebih dari 11 juta pekerjaan perkotaan baru dan memperluas permintaan domestik dan investasi yang efektif, yang diharapkan dapat mengembalikan ekonomi dengan kuat ke semangat pra-pandemi.

Bank Dunia, dalam sebuah laporan bulan lalu, memperkirakan pertumbuhan ekonomi China akan berada di 8,5 persen pada tahun 2021. Dsy17

Pemulihan China telah meluas karena kegiatan ekonominya terus menjadi normal di bawah penahanan efektif Covid-19 di negara itu, catat laporan itu.