Peringati Hari Kartini, Pemkot Surabaya Berikan Pelayanan KB Gratis

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya Febria Rachmanita saat memberikan keterangan. SP/Al Qomar

 

SURABAYAPAGI.COM, Surabaya - Memperingati Hari Kartini yang bertepat pada 21 April 2021 lalu, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melalui Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) memberikan pelayanan Keluarga Berencana (KB) secara gratis tanpa dipungut biaya sepeserpun. Pelayanan tersebut, seiring dengan program Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi Jatim.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya Febria Rachmanita mengatakan, pelayanan KB tanpa dipungut biaya ini diberikan kepada seluruh warga Kota Pahlawan. Tujuannya yakni meningkatkan cakupan pelayanan KB bagi masyarakat. Selain itu, dia menyebut pelayanan KB gratis ini berlaku sejak 21 April – 9 Mei 2021 mendatang, di seluruh puskesmas yang tersebar se- Surabaya.

“Kami buat beberapa minggu agar para akseptor (penerima KB) dapat memanfaatkan program itu semasif mungkin,” kata Febria Rachmanita saat dihubungi melalui sambungan seluler, Jumat (23/4).

Feny – sapaan akrab Febria Rachamanita menjelaskan, untuk mekanismenya penerima KB wajib ber-KTP Surabaya. Kemudian, para akseptor itu cukup mendatangi puskesmas terdekat di seluruh Kota Pahlawan dengan membawa KTP.

“Dari situ nanti petugas langsung memberikan pelayanan. Atau bisa juga para ibu menghubungi kader KB, untuk dibantu. Bisa membawa kartu BPJS bila ada, kalau tidak ada tidak apa-apa. Bisa langsung saja datang yang penting KTP Surabaya,” urai dia.

Tidak hanya itu, dia memaparkan pelayanan KB yang diberikan mencakup semua jenis. Diantaranya yakni implan, IUD, suntik, pil maupun kondom. Semua itu, diberikan secara gratis tanpa dipungut biaya sepeserpun hingga 9 Mei mendatang. 

“Jadi monggo bagi para ibu yang hendak KB dapat memanfaatkan fasilitas ini sampai tanggal 9 Mei ya,” papar dia.

Bahkan, Feny mengungkapkan, antusias warga dinilai sangat luar biasa. Sebab, dia mencatat sejak 21 April hingga kemarin (22/4) jumlah akseptor sudah mencapai ratusan, yakni berjumlah 315 orang. Dia yakin ke depan, semakin banyak lagi warga yang memanfaatkan pelayanan tersebut. Oleh sebab itu, dia terus mengajak untuk melaksanakan KB. 

“Karena dengan pengaturan kelahiran anak maka diperoleh suatu keluarga yang bahagia dan sejahtera, dan anak- anaknya pun memiliki kecukupan gizi dan kebutuhan hidup lainnya,” pungkasnya. Alq