Perusahaan Israel Inovasikan Vaksin Covid-19 dalam Bentuk Pil

Vaksin Covid-19 Oral berwujud pil buatan perusahaan Israel. SP/ SBY

SURABAYAPAGI.com, Surabaya - Israel kini tengah melakukan inovasi yang dapat merevolusi inokulasi virus corona, menyelamatkan nyawa dengan mempercepat prosesnya dengan memproduksi vaksin Covid-19 oral berwujud pil. Vaksin ini telah diuji coba pada babi dan terbukti menghasilkan antibodi yang diinginkan setelah diminumkan.

Jika orang dapat menelan pil vaksin yang direncanakan di rumah alih-alih mengunjungi klinik, pemberian vaksin dapat dipercepat secara signifikan. Demikian disampaikan kepala ilmuwan perusahaan tersebut, Dr Miriam Kidron, Jumat (26/3/2021).

Oramed Pharmaceuticals telah menciptakan versi oral dosis tunggal dari vaksin prospektif yang dibuat oleh Premas Biotech yang berbasis di India, dan Kidron mengatakan dia "sangat bersemangat" bahwa itu mungkin dapat membantu mengakhiri pandemi.

Kidron mengembangkan teknologi di balik mekanisme pemberian dosis oral vaksin di Hadassah Medical Center di Yerusalem, dan telah mengeksplorasi berbagai kegunaannya selama beberapa tahun terakhir di Oramed. Peraih Nobel dan ahli biokimia pemenang Hadiah Avram Hershko Israel ini adalah salah satu penasihat ilmiah perusahaannya.

Vaksin oral adalah modifikasi dari vaksin VLP berbasis protein (partikel seperti virus) Premas, awalnya dirancang sebagai suntikan, dan masih menunggu persetujuan. Pemberian Premas menciptakan perlindungan tiga kali lipat terhadap target spike, membran, dan amplop virus SARS CoV-2.

Oramed dan Premas berharap untuk membawa produk ke pasar bersama-sama dengan merek Oravax, dan telah membentuk perusahaan baru; Oravax Medical, untuk melakukannya.

Dia berharap dapat segera memulai uji coba Tahap I, dan mengatakan vaksin tersebut dapat lolos regulasi dan siap digunakan dalam waktu enam bulan jauh sebelum kebanyakan dokter mengharapkan vaksinasi global.

Tim Kidron memberikan cairan dari dalam pil baru ke babi di dekat pusat kota Rehovot. Hewan itu merespons dengan memproduksi antibodi dalam jumlah yang diharapkan setelah inokulasi; imunoglobulin G (IgG), antibodi paling umum dalam darah dan cairan tubuh yang melindungi terhadap infeksi virus, dan imunoglobulin A (IgA), yang melindungi saluran pernapasan dan saluran pencernaan dari serangan infeksi virus.

“Vaksin oral ini memungkinkan kami untuk memvaksinasi lebih cepat dan lebih mudah. Bayangkan saja Anda tidak perlu pergi ke klinik. Pil itu bahkan bisa sampai di kotak surat Anda, dan Anda bisa meminumnya di rumah Anda sendiri," jelas Kidron.

Selain menghilangkan tekanan dari klinik, vaksin oral yang dapat disimpan pada suhu kamar, dapat menghilangkan tantangan logistik yang ditimbulkan oleh beberapa vaksin yang ada termasuk suntikan Pfizer yang digunakan di Israel yang membutuhkan penyimpanan di sangat suhu dingin.

Menurut Kidron, di beberapa bagian dunia, ketakutan akan jarum suntik merupakan rintangan utama bagi kampanye vaksinasi. Satu negara Afrika, lanjut dia, telah melakukan kontak yang menyatakan minatnya pada pil vaksin karena alasan ini. Dsy6