Pulangkan Santri, Ponpes Tebuireng Jombang Sewa 40 Bus

Pondok Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur memulangkan ribuan santri menjelang Hari Raya Idulfitri 2021. SP/ tebuireng.online

SURABAYAPAGI, Jombang - Pondok Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur memulangkan ribuan santri menjelang Hari Raya Idulfitri 2021 dengan sistem rombongan menggunakan angkutan yang telah disiapkan sehingga santri tetap terjaga.

Pengelola Pesantren Tebuireng menyewa sekitar 40 unit bus untuk mengantarkan para santri menuju kampung halaman, antara lain daerah Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, hingga beberapa provinsi di Pulau Sumatra.

Pengasuh Pesantren Tebuireng Kabupaten Jombang KH Abdul Hakim Mahfud meminta pada para santri untuk tetap menjaga nilai kesantriannya saat berada di rumah.

"Ketika kalian semua sudah berada di rumah, tolong nilai-nilai kesantriannya tetap dijaga, seperti salat jamaah, mengaji Alquran dan lainnya," kata Gus Kikin, sapaan akrabnya, di Jombang, Rabu, (28/4).

Sementara itu, Nyai Laily, juga menyampaikan permohonan maaf kepada para santri, karena aktivitas yang cukup ketat diterapkan. Hal itu dilakukan mengingat saat ini masih pandemi Covid-19-19.

"Saya ingin meminta maaf kepada kalian semua, santri-santri Pesantren Tebuireng, karena selama di pesantren semua tidak diperkenankan untuk keluar pondok maupun bertemu dengan orang-orang yang berada di luar pesantren. Dan kami juga meminta maaf bila selama pandemi ini, kegiatan belajar mengajar kalian di kelas sedikit terganggu," kata istri Gus Kikin tersebut.

Mudir Bidang Pembinaan Pondok Pesantren Tebuireng Lukman Hakim juga berpesan kepada santri yang akan pulang ke rumah masing-masing agar mereka tetap menjaga kesantriannya di mana pun dan kapan pun.

"Tolong tetap menjaga nilai kesantrian kalian di mana pun," katanya.

Selain mengantar dengan kendaraan bus, Pesantren Tebuireng Jombang, pada hari sebelumnya sudah mengantarkan sekitar 200 orang santri yang mudik melalui jalur penerbangan pesawat. Selain itu, beberapa santri pulang naik kapal laut.

Selama perjalanan, para santri juga diharuskan tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan, antara lain sering mencuci tangan, menjaga jarak, dan selalu memakai masker.na