Tradisi Nyekar Ramadhan, Penjual Kembang Raup Keuntungan Besar

Sri saat sedang menunggu pelanggannya.

SURABAYA PAGI, Surabaya – Tradisi Nyekar ini sudah mulai dilakukan oleh sejumlah warga masyarakat Surabaya diantaranya terlihat di daerah Tempat Pemakaman Umum (TPU) Ngagel Rejo, Kamis (31/3/2022).

“ Setiap Jelang bulan Ramadhan saya selalu menyempatkan untuk nyekar ke tempat pemakaman orang tua saya. Alhamdulillah sekarang saya kembali bisa melalukan tradisi nyekar ini, karena tahun kemarin kan pandemi, jadi dilarang,"kata Nasiami peziarah di Ngagel.

Karena Surabaya sudah PPKM level 1 dan diperbolehkan ziarah, tak sedikit penjual bunga memperoleh keuntungan.

Seperti halnya Sri, salah satu penjual kembang dan air. “Alhamdulillah mas penjualan saya banyak dan terus meningkat dari kemarin, baru jam sekarang saja sudah bisa menjual 30 bungkus bunga dengan rata-rata pendapatan 300 ribu," ujar Sri.theo