Wali Kota Eri Dukung Pengembangan Ekosistem Startup di Surabaya

Sejumlah peserta mengikuti workshop daring pengembangan ekosistem startup daring yang digelar JICA bekerja sama dengan Pemkot Surabaya dan Fukoha, Jepang, pada 6–7 Oktober. SP/ANT/Humas Pemkot Surabaya

 SURABAYAPAGI,Surabaya - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi berharap workshop daring pengembangan ekosistem startup  yang digelar selama dua hari (6-7 Oktober 2021) ini, para peserta bisa saling belajar dan saling bertukar pikiran terkait pengembangkan ekosistem startup.

Workshop daring tersebut difokuskan membahas perkenalan ekosistem startup di Kota Fukuoka Jepang dan Surabaya, serta strategi pengembangan startup melalui pendanaan maupun peningkatan kualitas.

Peserta yang ikut dalam workshop tersebut meliputi unsur Pemkot Surabaya, Pemkot Fukuoka, para pengelola inkubasi startup di Surabaya dan Fukuoka, universitas dan komunitas. 

Acara tersebut juga diisi oleh pitching empat startup perwakilan dari Surabaya yakni, ReBlood, TernakNesia, Jahitin dan Riliv. Mereka akan memaparkan startupnya di hadapan para investor potensial asal negeri Sakura.

Eri menyatakan, dalam mewujudkan ekosistem startup yang baik, pemkot tidak bisa bekerja sendiri. Dibutuhkan kolaborasi lintas sektor. Untuk itu, lanjut dia, pemkot secara intensif melibatkan universitas, sektor swasta dan juga komunitas dalam upaya pengembangan startup. 

"Kami berharap koneksi ekosistem startup di Surabaya dan Fukuoka dapat terjalin, karena salah satu faktor penting untuk pertumbuhan startup adalah networking," katanya,kemarin.

Deputi Direktur Jenderal Departemen Pengembangan Ekonomi dan Direktur untuk Pengembangan Sektor Swasta, JICA, Hironobu Murakami mengatakan, workshop daring ini adalah bagian dari pilot program JICA di bidang pengembangan startup.

Ia menambahkan, Fukuoka adalah kota terdepan dalam pengembangan startup di Jepang dan Surabaya punya banyak kesamaan dengan Fukuoka. "Kami melihat komitmen semua pihak di Surabaya, mulai dari pemerintah kotanya, universitas, komunitas hingga masyarakatnya sangat kuat terhadap pengembangan startup," ujarnya.sb3/na