Warga RMB Antisipasi Kedatangan Warga Seusai Mudik

Warga RMB saat sosialisasi mudik Lebaran yang digelar di Lapangan Rungkut Mapan Barat, Surabaya, Senin (17/5/2021). SP/Arlana

 

SURABAYAPAGI.COM, Surabaya - Larangan untuk melakukan mudik lebaran yang dikeluarkan Pemerintah, mendapat respon beragam dari kalangan masyarakat Kota Surabaya. 

Salah satunya ialah warga Kampung Tangguh Rungkut Mapan Barat (RMB), Surabaya. Warga merespon larangan mudik dengan menciptakan suasana lebaran layaknya kampung halaman.

Wahyu P Kuswanda mantan Ketua RW RMB menjelaskan "seusai larangan untuk mudik yang akan berakhir pada Selasa 18/5, sepertinya warga akan mengatur waktu untuk melakukan mudik dan bertemu sanak saudara masing-masing," ujarnya. 

Wahyu menjelaskan bahwa alasan warganya yang tidak mudik karena sosialisasi aturan pemerintah tersebut dilakukan secara masif kepada warga. 

"Tidak hanya karena faktor penyebaran covid-19 yang membuat warga RMB memilih untuk tidak mudik lebaran di tahun ini," ujarnya.

Namun warga RMB melakukan persiapan untuk antisipasi bagi warganya yang nanti kembali ke kampung halaman setelah aturan larangan mudik bagi warganya telah usai. 

Warga RMB yang telah melakukan perjalanan jauh diharuskan melengkapi dirinya dengan hasil rapid antigen. 

"Saya saja, seminggu 2 kali  tes antigen karena setiap minggu bolak-balik Surabaya-Jakarta," tambahnya. 

Jadi dari hasil rapid antigen nanti diharapkan warga yang kembali dari perjalanan mudik dapat kembali berbaur dengan warga dengan aman. 

"Meski belum ada omong-omongan terkait aturan bagi warga yang kembali setelah perjalanan mudik, kami tetap akan menerapkan prokes dengan ketat demi kenyamanan warga," tandasnya. By