BPS Catat Harga Emas dan Kontrak Rumah Picu Inflasi Komponen Inti Terbesar

author surabayapagi.com

- Pewarta

Minggu, 04 Feb 2024 11:25 WIB

BPS Catat Harga Emas dan Kontrak Rumah Picu Inflasi Komponen Inti Terbesar

i

Ilustrasi. Penjual emas perhiasan yang sering digunakan. SP/ JKT

SURABAYAPAGI.com, Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jika inflasi tahunan pada Januari 2024 didorong oleh inflasi komponen inti, hingga mencapai 2,57% (year-on-year/yoy). Sedangkan,  komponen yang memberikan andil terbesar terhadap inflasi diantaranya harga emas dan kontra rumah.

“Secara tahunan, inflasi terjadi pada seluruh komponen. Komponen inti mengalami inflasi tahunan sebesar 1,68% dengan andil sebesar 1,08%,” jelas, Plt. Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Amalia Adininggar Widyasanti, Minggu (04/02/2024).

Baca Juga: Inflasi Desember Tertinggi Sepanjang 2023, Tembus 0,41 Persen

Amalia menjelaskan komoditas yang dominan memberikan andil inflasi diantaranya emas perhiasan, gula pasir, biaya kontrak rumah, biaya sewa rumah, dan nasi dengan lauk.

Secara bulanan, inflasi komponen inti tercatat sebesar 0,20% dan memberikan andil terbesar yakni 0,13%. Amalia menjelaskan komoditas yang dominan memberikan andil adalah emas perhiasan, biaya sewa rumah, dan biaya kontrak rumah. 

Disisi lain, berdasarkan kelompok pengeluaran, inflasi terbesar terjadi pada kelompok makanan, minuman, dan tembakau sebesar 0,18 persen dengan andil 0,05 persen. Selanjutnya, komponen harga bergejolak mencatatkan inflasi sebesar 7,22% secara tahunan, dengan andil terhadap inflasi sebesar 1,14%. 

“Komoditas yang dominan adalah beras bawang putih tomat cabai merah dan daging ayam ras,” kata Amalia. 

Baca Juga: Pengendalian Inflasi dan Ketersediaan Pangan Jadi Prioritas 100 Hari Kerja Mas Pj Ali Kuncoro

Komponen lainnya, yaitu harga yang diatur pemerintah mengalami inflasi tahunan sebesar 1,74% dan memberikan andil sebesar 0,35%. Jika dirincikan, komoditas yang dominan memberikan andil inflasi pada kelompok ini adalah sigaret kretek mesin, sigaret kretek tangan, sigaret putih mesin, tarif angkutan udara, dan tarif angkutan antar kota.

Sementara itu, komponen harga yang diatur pemerintah mengalami deflasi sebesar 0,48% secara bulanan, dengan andil terhadap deflasi sebesar 0,09%. Komoditas yang dominan memberikan andil deflasi adalah tarif angkutan udara dan bensin. 

Adapun bila ditinjau berdasarkan wilayah,sebanyak 25 provinsi mengalami inflasi dan 13 provinsi mencatatkan deflasi. Provinsi dengan inflasi tertinggi adalah Papua Pegunungan dengan inflasi 1,01 persen. 

Baca Juga: Kenaikan Harga Cabai Hingga Tiket Pesawat Jadi Pendorong Tingkat Inflasi

Provinsi lainnya yang juga mengalami inflasi tinggi adalah Nusa Tenggara Timur (0,97 persen), Jambi (0,83 persen), Kalimantan Selatan (0,55 persen), Sulawesi Selatan (0,36 persen), dan Jawa Barat (0,15 persen. 

Sedangkan, untuk provinsi dengan deflasi terdalam adalah Gorontalo (0,91 persen), diikuti oleh Sumatera Barat (0,32 persen), DKI Jakarta (0,19 persen), Bali (0,09 persen), Kalimantan Utara (0,05 persen), dan Maluku Utara (0,02 persen). jk-01/dsy

Editor : Desy P.

BERITA TERBARU