Potensi Buah Nanas Lereng Kelud Tembus Pasar Ekspor Oman dan Jeddah

author surabayapagi.com

- Pewarta

Senin, 15 Jan 2024 13:41 WIB

Potensi Buah Nanas Lereng Kelud Tembus Pasar Ekspor Oman dan Jeddah

i

Buah nanas lereng Kelud, Kediri. SP/ KDR

SURABAYAPAGI.com, Kediri - Buah nanas lereng Kelud di Desa Ngancar, Kabupaten Kediri menjadi primadona bagi pecinta wisata buah. Terlebih desa ini sudah dua tahun terakhir ini telah melakukan ekspor nanas di dua negara tujuan, yakni Oman dan Jeddah.

Diketahui, Desa Ngancar sendiri dikenal sebagai daerah penghasil buah nanas, yang tumbuh subur di lokasi sekitar. Setidaknya, ada 3.000 ribu hektar lebih, di wilayah ini terbentang luas tanaman buah yang identik dengan warna kuning cerah, dan memiliki rasa manis asam yang menyegarkan.

Vinorita, Kasi Pembenihan dan Perlindungan Tanaman Holtikultura, Dinas Pertanian dan Perkebunan (Dispertabun) Kabupaten Kediri menyebut, potensi buah nanah di wilayah Ngancar memang terbilang cukup bagus.

“Potensi nanasnya bagus, dalam 1 hektarnya terdapat 40 – 50 ribu populasi buah nanas yang tertanam. Dengan begitu, di waktu masa panen tiba, wilayah ini mampu menghasilkan ratusan ton nanas segar yang siap untuk produksi,” kata Vinorita, pada Senin (15/01/2024).

Diketahui pada tahun 2022 lalu, Kabupaten Kediri berhasil memulai ekspor nanas perdananya ke negara lain, yakni dengan tujuan Oman dengan besaran 10 ton nanas segar varietas simplex. Sedangkan aktivitas ekspor tersebut berlanjut di tahun 2023, dengan tujuan ekspor ke negara Jeddah dengan total 20 ton nanas segar. 

Lebih lanjut, Vinorita menilai, dengan mulai adanya aktivitas ekspor nanas ke sejumlah negara tersebut, diharapkan hal itu dapat membuka peluang pasar baru. Sehingga bisa meningkatkan nilai jual dari produk hortikultura di Kabupaten Kediri, salah satunya ialah nanas. kdr

Editor : Desy Ayu

BERITA TERBARU