LPG Bocor, Warung Makan di Malang Terbakar, 6 Orang Luka-luka

author surabayapagi.com

- Pewarta

Minggu, 18 Feb 2024 19:30 WIB

LPG Bocor, Warung Makan di Malang Terbakar, 6 Orang Luka-luka

SURABAYAPAGI.COM, Malang - Sebanyak enam orang dilaporkan mengalami luka-luka akibat peristiwa kebakaran yang terjadi di sebuah warung makan  di Jalan Kerto Pamuji, Kelurahan Ketawanggede, Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (18/2).

Kepala Unit Pelaksana Teknir (UPT) Pemadam Kebakaran (PMK) Kota Malang, Agoes Soebekti di Kota Malang, mengatakan bahwa peristiwa yang menyebabkan enam orang mengalami luka bakar tersebut terjadi kurang lebih pada pukul 07.30 WIB.

Baca Juga: Pj Wali Kota Malang Himbau Warga tak Stok Bahan Pangan Berlebih

"Korban telah dievakuasi dan dibawa ke IGD Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Saiful Anwar (RSSA), untuk mendapatkan penanganan medis lebih lanjut," kata Agoes.

Dia menjelaskan, usai mendapatkan laporan terkait peristiwa kebakaran tersebut, Pemadam Kebakaran Kota Malang menerjunkan empat unit mobil pemadam dengan kurang lebih 15 personel untuk memadamkan api.

Menurutnya, pada saat tiba di lokasi kejadian, api sudah dipadamkan oleh masyarakat setempat. Namun, Damkar Kota Malang tetap melakukan pengecekan untuk memastikan bahwa api telah padam

"Meski api telah padam, kami tetap lakukan pengecekan. Untuk memastikan tidak ada titik api tersembunyi," katanya.

Sementara itu, Kapolsek Lowokwaru Kompol Anton Widodo mengatakan bahwa enam orang yang mengalami luka tersebut merupakan pegawai warung makan itu. Enam orang itu adalah Ahmad Izzudin Mahdum (26), warga RT 1 RW 4 Desa Wiyurejo Kecamatan, Pujon Kabupaten Malang.

Baca Juga: 16 Titik di Kota Malang Terendam Banjir

Kemudian, Agus Riyanto (35), Novan Andinata (25), Tio Bagus Aji (24), Sonif Avianto (30) dan Udin (30). Seluruh korban, merupakan warga RT 14 RW 5 Desa Wiyurejo Kecamatan Pujon Kabupaten Malang.

"Kemungkinan para korban mengalami luka bakar hingga 40 persen," katanya.

Berdasarkan hasil penyelidikan, penyebab kebakaran tersebut diketahui bermula pada saat salah satu pegawai akan menyalakan kompor untuk memasak. Namun, pegawai tersebut mencium adanya bau gas elpiji.

Kemudian, lanjutnya, pegawai tersebut mencari asal bau gas tersebut dan ditemukan berasal tabung elpiji tiga kilogram yang sudah terpasang regulator. Kemudian, pegawai itu melepas regulator dan membawa tabung elpiji ke kamar mandi.

Baca Juga: Lantai 1 dan 2 Kos-kosan di Jalan Ngagel Wasana Surabaya Terbakar

"Dengan maksud, agar gasnya tidak keluar dan makin melebar di dalam warung," katanya.

Setelah dirasa aman dan merasa aroma gas suah tidak ada, pegawai warung tersebut melanjutkan pekerjaannya. Namun, saat menyalakan kompor terjadi ledakan dan disertai munculnya api akibat sisa gas yang masih terkonsentrasi di dapur.

Selain korban luka, peristiwa tersebut juga menyebabkan kerugian materiil kurang lebih senilai Rp10 juta. Ml-01/ham

Editor : Moch Ilham

BERITA TERBARU