Okupansi Hotel Diproyeksikan Meningkat 10 Persen saat Libur Lebaran

author surabayapagi.com

- Pewarta

Selasa, 02 Apr 2024 11:52 WIB

Okupansi Hotel Diproyeksikan Meningkat 10 Persen saat Libur Lebaran

i

Ilustrasi. Salah satu hotel di Indonesia. SP/ JKT

SURABAYAPAGI.com, Jakarta - Tingkat keterisian atau okupansi hotel diproyeksikan meningkat 10 persen tahun ini. Hal itu disebabkan adanya lonjakan pergerakan masyarakat menjelang libur Lebaran 2024.

"Lebaran menjadi menggembirakan bagi industri pariwisata. Kita lihat dalam industri pariwisata tahun ini tingkat hunian hotel berpotensi naik sampai 10 persen pada libur Lebaran 2024, terbanyak H+2," ujar Deputi Bidang Industri dan Investasi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Rizky Handayani, Selasa (02/04/2024).

Baca Juga: KBS Kedatangan Satwa Baru, Siap Sambut Pengunjung di Libur Lebaran

Selain itu, peningkatan ini juga didorong karena penyedia akomodasi perhotelan memberikan tawaran menarik berupa paket diskon kepada calon pelanggan atau tamu hotel. 

"Penyedia akomodasi meningkatkan dan memperbaiki fasilitas, serta menyiapkan paket diskon demi memberi pengalaman menginap terbaik pada tamu. Ini sangat menggairahkan baik calon wisatawan maupun industri itu sendiri," ujarnya.

Sebelumnya, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) juga meyakini permintaan sewa kamar hotel di berbagai wilayah saat musim libur Lebaran 2024 melonjak signifikan seiring adanya tradisi mudik oleh masyarakat. 

Baca Juga: Libur Lebaran 10 Hari, Holiday Anomali

Sekretaris Jenderal PHRI Maulana Yusran menyampaikan, secara historis, peningkatan okupansi kamar hotel saat periode libur Lebaran terjadi ketika hari kedua perayaan Idul Fitri. 

"Jadi kalau cuti bersama sebelum Lebaran okupansi kamar hotel belum naik signifikan. Lonjakan okupansi biasanya terjadi saat H+2 Lebaran dan beberapa hari setelahnya sampai akhir cuti bersama," ungkapnya.

Baca Juga: Polda Jatim Target Zero Accident

PHRI juga menyebut, hotel-hotel di area Jakarta kemungkinan tidak mengalami peningkatan okupansi yang tinggi selama libur Lebaran. Sebab, banyak masyarakat Kota Jakarta yang melakukan kegiatan mudik ke berbagai daerah di Pulau Jawa ataupun luar Jawa. 

Dari situ, peningkatan okupansi kamar hotel yang signifikan selama libur Lebaran akan lebih banyak terjadi di kota-kota non Jakarta atau kota lain yang memiliki banyak destinasi wisata. jk-06/dsy

Editor : Desy Ayu

BERITA TERBARU