OJK Ajak Perempuan Raih Kesejahteraan Finansial

author surabayapagi.com

- Pewarta

Selasa, 23 Apr 2024 19:39 WIB

OJK Ajak Perempuan Raih Kesejahteraan Finansial

SURABAYAPAGI.COM, Jakarta - Kepala Eksekutif Pengawas Perilaku Pelaku Usaha Jasa Keuangan, Edukasi, dan Pelindungan Konsumen OJK Friderica Widyasari Dewi mengajak perempuan Indonesia, terutama perempuan pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), untuk meraih kesejahteraan finansial.

Kesejahteraan finansial tersebut, imbuh dia, dapat dicapai secara bertahap dimulai dari pemenuhan aspek literasi dan inklusi keuangan terlebih dahulu.

Baca Juga: Pertumbuhan Kredit dan Simpanan di Bank Berada di Level Tertinggi

"Menuju piramida kesejahteraan finansial, yang pertama ibu-ibu harus terliterasi dulu. Kemudian terinklusi, gunakan produk jasa keuangan untuk memudahkan hidup ibu-ibu," kata Friderica dalam kegiatan edukasi keuangan di Jakarta, Selasa (23/4).

Kemudian tahapan selanjutnya, jelas Friderica, yaitu pemberdayaan secara finansial dengan memanfaatkan produk atau layanan keuangan untuk mempermudah bisnis atau economic opportunities.

Kepada para peserta kegiatan edukasi keuangan, dia mewanti-wanti agar jangan sampai perempuan pelaku UMKM mengakses pembiayaan di tempat yang salah seperti melalui rentenir.

Friderica mengingatkan bahwa pemerintah dan lembaga jasa keuangan telah membuka akses-akses pembiayaan resmi dan tepercaya salah satunya seperti pembiayaan PNM Mekaar.

Baca Juga: OJK: Roadmap Dana Pensiun dalam Tahap Penyelesaian

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersama Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) melalui Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) juga memiliki program kredit/pembiayaan melawan rentenir (K/PMR). Program tersebut, menurut Friderica, banyak dimanfaatkan oleh ibu-ibu di seluruh Indonesia.

Setelah literasi dan inklusi keuangan serta pemberdayaan secara finansial terpenuhi, perempuan pelaku UMKM dapat mencapai tahapan tertinggi dalam piramida keuangan, yaitu kesejahteraan finansial yang berkesinambungan.

Pada kesempatan yang sama, Friderica juga mengajak para perempuan untuk merayakan Hari Kartini yang diperingati pada 21 April lalu dengan memaknai pemikiran-pemikiran mengenai kemajuan perempuan di Indonesia, terutama pemikiran mengenai kemandirian ekonomi.

Baca Juga: OJK: Kredit Tumbuh 12,40% Jadi Rp 7.245 Triliun

Friderica pun berpesan kepada para ibu untuk tidak menciptakan generasi sandwich berikutnya. Dia berharap, para ibu di masa kini bisa berdaya menyiapkan masa pensiun dan masa depan menjadi lebih lebih baik.

"Kita harus menyiapkan masa pensiun dan jangan sampai pola hidup kita turun. Kalau tidak punya bakat bisnis, tidak apa-apa. Bisa investasi di emas, reksadana, dan sebagainya, itu silakan belajar. Yuk, mumpung masih kuat dan berjiwa muda, mudah-mudahan kita bisa menyiapkan masa depan lebih baik," kata Friderica. 

Editor : Moch Ilham

Tag :

BERITA TERBARU