Bulan April 2024, Inflasi Kota Kediri Terendah di Jatim

author surabayapagi.com

- Pewarta

Jumat, 03 Mei 2024 19:00 WIB

Bulan April 2024, Inflasi Kota Kediri Terendah di Jatim

SURABAYAPAGI.COM, Kediri - Kota Kediri mencatat inflasi terendah di Jawa Timur, pada bulan April 2024. Berdasar perhitungan dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Kediri, angkanya sebesar 0,06%.

Sementara untuk inflasi year on year berada di angka 2,85%. Untuk inflasi year to date sebesar 1,15%. Pj Wali Kota Kediri memberikan apresiasi terhadap capaian ini. Semua pihak, menurutnya berhasil mengendalikan harga-harga kebutuhan pokok yang cenderung naik selama Ramadan hingga Idul Fitri.

Baca Juga: Pemkot Kediri Studi Tiru Layanan Aduan 112 dan SP4N LAPOR!

"Terima kasih atas kerjasamanya. Saya salut untuk kerja keras semua pihak baik Polri, Bulog, OPD, BUMD dalam sidak pasar, operasi pasar murni dan gerakan pangan murah. Dimana gencar dilakukan selama Ramadan hingga Lebaran," ungkap Zanariah, Jumat (3/5/2024).

Zanariah menambahkan komoditas bahan pokok seperti beras, telur ayam, aneka cabai dan daging ayam ras yang sering menjadi pendorong inflasi, pada bukan April ini dapat dikendalikan harganya. Sehingga menjadi komoditas-komoditas penghambat inflasi.

Sementara itu, Kepala Bagian Perekonomian Tetuko Erwin menjelaskan pada bulan April 2024, penyumbang utama inflasi secara month to month adalah kelompok penyediaan makanan dan minuman atau restoran dengan andil 0,14%.

Baca Juga: Pj Wali Kota Kediri Zanariah Ajak Masyarakat Peduli Sampah dan Air di Kota Kediri

Komoditas utama penyumbang inflasi antara lain bawang merah, nasi dengan lauk, emas perhiasan, tomat, dan sigaret kretek mesin (SKM).

Sementara penyumbang inflasi pada bulan April 2024 secara year on year adalah kelompok makanan, minuman, dan tembakau dengan andil 2,10%.

Baca Juga: Pj Wali Kota Kediri Zanariah Buka Sosialisasi Kepegawaian di Lingkungan Pemerintah Kota Kediri

Komoditas utama penyumbang inflasi kelompok ini adalah beras dengan andil 0,74%. Selanjutnya kelompok penyediaan makanan dan minuman/restoran dengan andil 0,31%, komoditas utama penyumbang inflasi adalah nasi dengan lauk dengan andil 0,13%.

Terakhir kelompok perawatan pribadi dan jasa dengan andil 0,26%, komoditas utama penyumbang inflasi emas perhiasan dengan andil 0,23%. kd-01/ham

Editor : Moch Ilham

BERITA TERBARU