Jelang Idul Adha, Ketersediaan dan Hewan di Lamongan Aman

author Muhajirrin

- Pewarta

Selasa, 14 Mei 2024 11:35 WIB

Jelang Idul Adha, Ketersediaan dan Hewan di Lamongan Aman

i

Tim dokter hewan saat memeriksa kesehatan sapi milik peternak di Lamongan. SP/ MUHAJIRIN 

SURABAYAPAGI.com, Lamongan - Jelang hari raya Idul Adha 1445 H, ketersediaan hewan di Lamongan kasih aman, bahkan kesehatannya pun terjamin, sehingga masyarakat diminta untuk tidak ragu-ragu mengkonsumsi daging hewan kurban.

“Ketersediaan hewan kurban tahun ini dinyatakan aman. Yang mana perhitungannya ialah mengacu pada kebutuhan kurban pada tahun lalu yakni 2023,” tutur Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Lamongan Shofiah Nurhayati, Selasa (14/05/2024).

Baca Juga: Warga Binaan Lapas Mojokerto Terima Remisi Khusus Hari Raya Nyepi 2024

Disebutkannya, L pada tahun 2024 populasi sapi di Kabupaten Lamongan ada 96.632 ekor. Dari jumlah tersebut, terdapat sapi yang siap untuk dipotong (dewasa, jantan, memenuhi kriteria kesehatan) sebanyak 8.074 ekor, dengan cadangan 3.234 ekor.

Begitupun pada populasi kambing ada 94.635 ekor, sedangkan jumlah kambing yang siap dipotong ada 15.772 ekor dengan 1.276 ekor cadangan. Sedangkan populasi domba di Lamongan ada 70.238 ekor, dari jumlah tersebut terdapat 11 ribu ekor yang siap dipotong.

“Karena ketersediaan kita mengacu pada jumlah kebutuhan tahun lalu, maka jumlah ketersediaan kita berikan cadangan. Seperti kebutuhan kambing tahun lalu ada 14.490 ekor, tahun ini kita sediakan 15.772 ekor. Adapun cadangannya sejumlah 1.278 ekor, yang mana cadangan tersebut akan didistribusikan ke daerah lain seperti Gresik, Surabaya, dan Sidoarjo,” jelas Shofi.

Baca Juga: Manfaatkan Cuti Bersama Idul Adha, Rekomendasi Liburan Murah dan Berkesan Bersama Tokopedia

Untuk menjamin kualitas kesehatan hewan kurban, tim lapangan dari Dinas Kesehatan Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Lamongan sudah melakukan tindakan vaksinasi sejak Januari 2024 lalu. Hingga bulan Mei 2024, capaian vaksinasi pada ternak di Lamongan sudah mencapai 89 persen atau 86.700.

“Tim lapangan sudah bergerak sejak Januari lalu untuk memberikan vaksin pada ternak di Lamongan. Diharapkan dengan tindakan tersebut dapat meminimalisir terjadinya penyakit pada ternak jelang Idul Adha dan kerugian peternak,” kata Shofi.

Shofi menambahkan, selain pemberian vaksinasi, upaya menjamin kualitas kesehatan hewan kurban di Lamongan juga diwujudkan melalui pemberian desinfektan  di dua pasar hewan yang ada di Lamongan. Dalam pelaksanaan upaya ini bekerjasama dengan pusat kesehatan hewan.

Baca Juga: Wisatawan di Kabupaten Mojokerto Naik 40 Persen Selama Libur Idul Adha

“Puskeswan ini bertugas untuk membantu peternak yang ada di pasar hewan untuk melakukan penyemprotan disinfektan hingga pengaduan kondisi ternak,” tambahnya.

Untuk memudahkan pembeli hewan kurban, Dinkeswan Kabupaten Lamongan telah menyediakan aplikasi Si Sapi. Melalui aplikasi ini, calon pembeli dapat memilih hewan kurban dan langsung terhubung dengan seluruh peternak yang ada di Kabupaten Lamongan. Tentu hewan kurban yang tersedia di Si Sapi sudah memenuhi standar kesehatan yang ditetapkan. jir

Editor : Desy Ayu

BERITA TERBARU