Hidupi Sawah di Nganjuk, PLN Jadi Pelopor Penggerak Ekonomi di Sektor Pertanian

author Arlana Chandra Wijaya

- Pewarta

Senin, 20 Mei 2024 13:44 WIB

Hidupi Sawah di Nganjuk, PLN Jadi Pelopor Penggerak Ekonomi di Sektor Pertanian

i

Petugas PLN bersama petani di Kabupaten Nganjuk saat masa panen. Foto/Humas PLN

SURABAYAPAGI.com, Nganjuk - Menjadi pelopor penggerak di bidang ekonomi, PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Timur menunjukan komitmennya dengan menghadirkan elektrifikasi di sektor pertanian. 

Tercatat dalam lima tahun terakhir, pertumbuhan positif sebanyak 2.494 petani beralih menggunakan listrik PLN di Kabupaten Nganjuk.

Baca Juga: Libas Pemuncak Klasemen Proliga, Peluang Jakarta Electric PLN ke Final Four Makin Lebar

Hal ini ditunjukan dengan penambahan pelanggan yang beralih menggunakan listrik PLN yang jumlahnya mencapai 344 petani di Kabupaten Nganjuk hingga bulan Maret 2024.

Banyaknya petani yang beralih memilih menggunakan listrik PLN ini didorong pemasaran intensif dan ekstensif PLN. 

Sumartono (62), Petani Dusun Mojorebun, Kabupaten Nganjuk mengutarakan kisahnya menggunakan diesel untuk pengairan selama 40 tahun dan kini memilih beralih ke listrik PLN setelah merasakan lebih ekonomis.

"Jika sebelumnya pengairan menggunakan diesel selain lebih mahal juga susah mendapat bahan bakarnya. Dalam 1 (satu) kali penyiraman kebutuhan bahan bakar diesel mencapai 3 liter atau senilai Rp 27.000,- sementara untuk listrik PLN hanya membutuhkan Rp 5000. Penghematan mencapai 81 persen," ungkap Sumartono.

Selain lebih hemat secara operasional, elektrifikasi PLN ini akan menjadi lebih cepat karena penyiraman semakin teratur. Ia juga mengungkapkan saat menggunakan bahan bakar diesel harus mendapat ijin dan mendapat pembatasan kuota 30 liter/hari.

"Masyarakat merespon positif kehadiran listrik masuk sawah ini. Selain untuk elektrifikasi, para petani disini memanfaatkan listrik untuk mengusir hama dan menekan biaya pemeliharaan pertanian yang sebelumnya masih menggunakan cara tradisional," tambah Sumartono.

Baca Juga: Peringati Hari Raya Idul Adha, PLN Salurkan 15.000 Paket Daging Kurban di Jatim

Pengalaman serupa juga diceritakan Heppy, Petani Kebun Jeruk Desa Bolo, Kecamatan Ujung Pangkah Gresik ini mengungkapkan sebelumnya menggunakan mesin diesel untuk operasional sumur bor mengairi 40 hektar lahan pertaniannya dengan hasil panen per bulan 2 ton per hektar. Menggunakan listrik PLN ia mampu mampu meningkatkan efisiensi produksi hingga 61 persen.

"Semenjak menggunakan listrik PLN kami beralih ke pompa elektrik tipe Submersible Pump sehingga pengairan menjadi sangat lancar dan produktivitas pohon meningkat sehingga hasil buah melimpah. Hasil panen kami naik menjadi 150 persen," tutur Heppy.

Pengalaman lain diceritakan oleh Bambang Supeno. Ia merupakan pengelola penggilingan padi berdaya 131 kVA yang menghemat biaya operasional sebesar 40 - 50 persen sejak beralih dari mesin diesel menjadi listrik. Selain itu operasional jadi semakin praktis, tidak berisik dan bersih. 

“Berkat penghematan biaya operasi, produksinya meningkat menjadi 48 ton/bulan atau meningkat 30% dari biasanya,” terang Bambang.

Baca Juga: Sambut Libur Hari Raya Idul Adha, PLN Siapkan SPKLU di Wilayah Jatim

General Manager PT PLN (Persero) UID Jawa Timur, Agus Kuswardoyo mengatakan total pelanggan sektor pertanian atau yang disebut electrifying agriculture di Jawa Timur mencapai 152.269 pelanggan dengan daya terpasang 1.207.709 kVA. 

Pelanggan tersebut berasal dari sektor perikanan, perkebunan, pertanian dan peternakan yang telah merasakan manfaat positif beralih ke listrik PLN.

"Dengan kecukupan daya di Jawa Timur, PLN siap mendukung penuh pertumbuhan di sektor pertanian untuk menggerakkan roda perekonomian," pungkas Agus. Byb

Editor : Redaksi

BERITA TERBARU