Malaysia Hentikan Ekspor ‘Harta Karun’ Bahan Baku Komponen Teknologi 

author surabayapagi.com

- Pewarta

Selasa, 12 Sep 2023 13:14 WIB

Malaysia Hentikan Ekspor ‘Harta Karun’ Bahan Baku Komponen Teknologi 

i

Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim

SURABAYAPAGI.COM, Jakarta - Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim menyatakan bahwa pemerintah Malaysia mendukung pengembangan industri tanah jarang dan pelarangan ekspor bahan mentah mineral logam tanah jarang (LTJ). 

Dilansir melalui Reuters, Selasa (12/09/2023) Anwar menyampaikan bahwa industri logam tanah jarang dapat menciptakan hampir 7.00 lapangan kerja.

Baca Juga: Pj Sekdaprov Jatim Bahas Kerjasama Bidang Pendidi

"Industri logam tanah jarang diperkirakan akan menyumbang sebesar 9,5 miliar ringgit (Rp 30 triliun) terhadap produk domestik bruto negara tersebut pada 2025 dan menciptakan hampir 7.000 lapangan kerja," jelas Anwar.

Malaysia sendiri hanya memiliki sedikit cadangan tanah jarang di dunia, dengan perkiraan 30.000 metrik ton. Namun keputusan tersebut diambil ketika dunia berupaya melakukan diversifikasi dari China yang menggunakannya secara luas dalam industri chip semikonduktor, kendaraan listrik, dan peralatan militer.

"Pemetaan detail sumber unsur tanah jarang dan model bisnis komprehensif yang menggabungkan industri hulu, menengah, dan hilir akan dikembangkan untuk menjaga rantai nilai tanah jarang di tanah air."

Baca Juga: Magister TP UNESA Roadshow Pelatihan Guru Indonesia Malaysia 

Keputusan ini sendiri diambil ketika Indonesia, mengambil langkah serupa dengan menerapkan hilirisasi. Ini untuk menjamin peningkatan nilai tambah di dalam negeri.

Larangan yang diterapkan Malaysia dapat mempengaruhi penjualan ke China, yang mengimpor sekitar 8,0 persen bijih tanah jarang dari negara Asia Tenggara tersebut antara Januari dan Juli tahun ini, menurut data bea cukai China.

Baca Juga: Penjaminan Mutu Sekolah Pascasarjana UNESA beri Pelatihan Sekolah Indonesia Malaysia

Awal tahun ini, China sendiri mengumumkan pembatasan ekspor beberapa logam yang digunakan secara luas di industri semikonduktor, sebuah tindakan yang dipandang sebagai tindakan balasan atas pembatasan AS terhadap penjualan teknologi ke China.

Pembatasan tersebut memicu kekhawatiran bahwa China juga dapat membatasi ekspor mineral penting lainnya termasuk logam tanah jarang.
Sebagai Informasi, bahan mentah LTJ ini dibutuhkan untuk bahan baku komponen teknologi canggih, seperti baterai, telepon seluler, komputer, industri elektronika, pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan (EBT), hingga peralatan senjata atau industri pertahanan dan kendaraan listrik. jk-04/Acl

Editor : Redaksi

Tag :

BERITA TERBARU