Psikolog: Kiat Atasi Dampak Psikologis Akibat Perselingkuhan

author surabayapagi.com

- Pewarta

Jumat, 14 Okt 2022 19:32 WIB

Psikolog: Kiat Atasi Dampak Psikologis Akibat Perselingkuhan

SURABAYAPAGI, Surabaya - Psikolog Universitas Airlangga (Unair) Nurul Hartini mengatakan, sekecil apa pun tindakan perselingkuhan dapat menyebabkan dampak psikologis bagi pasangan yang diselingkuhi.

Dalam pemaknaannya, perselingkuhan tidak hanya dikaitkan dengan aktivitas seksual, tapi mencakup aktivitas ketidakjujuran maupun penyelewengan terhadap pasangan.

Baca Juga: Miris, Ribuan Warga Blitar Idap Gangguan Jiwa di Usia Produktif: Mayoritas Pria

“Setiap kejadian yang tidak diinginkan dapat menimbulkan situasi stres yang secara psikologis tidak sehat. Namun sekali lagi apabila dikatakan traumatis, maka kita harus mengaitkannya terhadap kualitas dan kuantitas kejadian,” kata Nurul, Jumat (14/10/2022).

Nurul menjelaskan untuk mengatasi kondisi tersebut strategi coping dapat dilakukan secara efektif. Coping merupakan respons pikiran dan perilaku yang bertujuan untuk mengatasi konflik yang muncul akibat kejadian yang dialami. Dukungan sosial dari orang-orang terdekat juga sangat dibutuhkan dalam memberikan dukungan emosional.

Baca Juga: Bantu Atasi Kesehatan Mental Gen-Z, Unesa Gelar Safari Edukasi dan Siapkan Layanan Konseling untuk Mahasiswa

“Jika merasa belum membaik, maka dibutuhkan penanganan yang lebih profesional. Jadi disarankan untuk melakukan konsultasi ke psikolog,” ujarnya.

Nurul mengungkapkan,banyak alasan mengapa seseorang berselingkuh. Mulai dari fisik, finansial, psikologis, bahkan budaya. Bahkan, kata dia, ada beberapa kelompok yang justru menganggap perselingkuhan merupakan sebuah peningkatan harga diri, sehingga perselingkuhan menjadi hal-hal yang ditoleransi meski melanggar nilai dan norma.

Baca Juga: Cara Kuatkan Mental Anak agar tak Bunuh Diri

Nurul pun menyarankan untuk selalu menjadi pribadi yang teguh dalam memegang komitmen, utamanya pada hubungan yang telah diresmikan oleh ikatan suci. “Sekali kita melanggar, pastinya akan sangat sulit membangun kembali kepercayaan pasangan," kata dia.hlt/mtl

Editor : Mariana Setiawati

BERITA TERBARU