Akhirnya, FIFA Resmi Keluarkan Sanksi Administrasi ke Indonesia

author surabayapagi.com

- Pewarta

Jumat, 07 Apr 2023 09:34 WIB

Akhirnya, FIFA Resmi Keluarkan Sanksi Administrasi ke Indonesia

i

Erick Thohir bertemu dengan Presiden FIFA, Gianni Infantino, di Doha, Qatar, Rabu (5/10/2022). SP/ SBY

SURABAYAPAGI.com, Surabaya - FIFA yang resmi mencabut status tuan rumah Indonesia pada 29 Maret 2023 lalu, akhirnya mengeluarkan sanksi berupa administrasi.

Dikutip dari situs resminya, FIFA menjatuhkan sanksi administrasi kepada Indonesia. Sanksi tersebut berupa pembekuan dana FIFA Forward, dana bantuan FIFA untuk pengembangan sepakbola di Indonesia.

Baca Juga: Telat! Puan Maharani, Baru Omong Piala Dunia U-21 saat Semua Stakeholder Cooling Down

"Presiden FIFA menjelaskan, setelah pertemuan minggu lalu, Administrasi FIFA, sebagai sanksi, untuk sementara merekomendasikan pembatasan penggunaan dana FIFA Forward sampai pemberitahuan lebih lanjut, dan sekarang akan menilai secara menyeluruh rencana strategis yang telah disajikan hari ini sebelum mengangkat sanksi ini," tulis FIFA, Jumat (07/04/2023).

Ketua Umum PSSI, Erick Thohir menjelaskan, sanksi FIFA ini mengibaratkan Indonesia terhindar dari kartu merah FIFA. Sebaliknya, hanya kartu kuning diberikan sehingga sepakbola Indonesia bisa berjalan seperti biasa.

"Saya sudah berusaha maksimal saat bertemu dengan FIFA. Dengan sanksi ini, kita masih terus melanjutkan program transformasi sepakbola bersama FIFA. Dengan sanksi ini, kita tidak dikasih kartu merah, tapi kartu kuning sehingga kita bisa bermain dan berkompetisi di SEA Games pada akhir bulan ini," katanya.

Baca Juga: Jokowi Curhat Pusingnya "Urus" Sepak Bola ke Ketum 5 Parpol

Sementara itu, FIFA Forward adalah dana bantuan FIFA untuk pengembangan sepakbola di seluruh dunia. Program ini berjalan sejak 2016 dan telah menyalurkan uang sebesar 2,8 miliar dolar AS kepada 6 konfederasi dan 211 asosiasi anggota, termasuk Indonesia.

Lebih dari 5 juta dolar AS diberikan kepada setiap asosiasi anggota untuk biaya operasional terkait kegiatan sepakbola. Tambahan 3 juta dolar AS bagi asosiasi anggota yang melaksanakan proyek sepakbola spesifik yang terencana dengan untuk tujuan pengembangan sepakbola jangka panjang.

Ada pula tambahan 1,2 juta dolar AS bagi asosiasi anggota yang diidentifikasi paling membutuhkan bantuan. Dana ini untuk menutupi biaya perjalanan dan akomodasi tim nasional mereka, serta peralatan sepakbola.

Baca Juga: Gara-Gara Polemik Bola, Presiden Jokowi Dibuat Pusing 2 Minggu

Setiap konfederasi di bawah FIFA, termasuk UEFA dan AFC, mendapat kucuran dana 60 juta dolar AS demi pengembangan, promosi, dan pengaturan sepakbola di wilayah asosiasi anggotanya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengamanatkan dua hal kepada Erick, yakni segera merampungkan peta biru transformasi sepak bola Indonesia dan kembali bernegosiasi dengan FIFA terkait sanksi. Dan kini, akhirnya Indonesia tidak mendapat sanksi berat. dsy/kmp/dc

Editor : Desy Ayu

BERITA TERBARU