IPK Capai 64 Persen, Lamongan Diganjar Penghargaan IBangga Award dari Pempov Jatim

author Muhajirrin

- Pewarta

Rabu, 10 Jul 2024 15:14 WIB

IPK Capai 64 Persen, Lamongan Diganjar Penghargaan IBangga Award dari Pempov Jatim

i

PJ Gubernur Jatim Adhy Karyono menyerahkan penghargaan IBangga award kepada bupati Lamongan Yuhronur Efendi pada puncak peringatan Hari Keluarga Nasional ke XXXI Provinsi Jawa Timur di Jatim Expo Convention Exhibition Surabaya. SP/MUHAJIRIN 

SURABAYAPAGI.com,  Lamongan - Karena capaian Indeks Pembangunan Keluarga (IPK) Kabupaten Lamongan menempati angka 64,8%, di atas rata-rata Jawa Timur yaitu 61,8% tahun 2023, Pemprov Jatim mengganjar penghargaan IBangga Indeks pembangunan keluarga (IBangga Indeks) award 2024.

Penghargaan ini diserahkan  langsung oleh PJ Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono kepada Bupati Lamongan Yuhronur Efendi pada puncak peringatan Hari Keluarga Nasional ke XXXI Provinsi Jawa Timur, Rabu (10/7/2024) di Jatim Expo Convention Exhibition Surabaya.

Baca Juga: Pemprov – DPRD Jatim Setujui Bersama Nota Perubahan KUA PPAS APBD 2024

Kontribusi menjaga ketahanan keluarga, salah satunya juga diwujudkan melalui penurunan angka stunting. Pada hal ini, Kota Soto berhasil merealisasikan target penurunan angka stunting. Pada tahun 2023 angka stunting di Kabupaten Lamongan turun menjadi 9,4% dari angka 27,5%. 

Ditegaskan oleh Kepala BKKBN Nasional Hasto Wardoyo bahwa komitmen penurunan angka stunting sebagai bagian peningkatan kualitas keluarga, harus dibarengi dengan peningkatan kualitas kejiwaan atau psikis masyarakat. Karena dengan kondisi psikis yang sehat, dipastikan akan melahirkan pola pikir hingga tindakan yang positif.

"Saya apresiasi akan adanya penurunan kasus stunting. Saya tekankan bahwa peningkatan kualitas psikis masyarakat juga harus ditingkatkan. Agar dapat menekan kasus pernikahan dini, perceraian, hingga konflik keluarga lainnya," tegas Hasto Wardoyo.

Pada kesempatan yang sama, PJ Gubernur Provinsi Jawa Timur Adhy Karyono meminta agar Bupati/Walikota terus menggalakkan pembangunan kualitas keluarga. Karena keluarga merupakan unit analisis terkecil di dalam masyarakat, yang mampu memberikan dampak pada pembangunan nasional.

Sementara itu, bupati Yuhronur Efendi mengaku bersyukur Lamongan menerima IBangga award. "Alhamdulillah ikhtiar dan kerja keras kita dalam membangun kualitas ketahanan keluarga mendapatkan apresiasi," ungkapnya. 

Baca Juga: Pemprov Jatim Raih Penghargaan Radar Surabaya Awards 2024

Disebutkan olehnya, pembangunan keluarga menjadi akselerator mewujudkan pembangunan sumber daya manusia yang unggul dan berdaya saing. Dengan SDM yang unggul maka akan mampu melanjutkan pembangunan Lamongan di masa depan.

Tidak hanya penghargaan IBangga award, capaian pembangunan ketahanan keluarga di Kabupaten Lamongan juga tercatat pada indeks pembangunan keluarga Kabupaten Lamongan tahun 2023 menempati angka 64,8%, di atas rata-rata Jawa Timur yaitu 61,8%.

"Pengukuran IBangga dilihat melalui dimensi ketentraman, kemandirian, dan kebahagiaan untuk menggambarkan peran dan fungsi keluarga di sebuah wilayah," ungkapan nya. 

Baca Juga: KPK Usut Korupsi Dana Hibah Jilid 2, 4 Anggota DPRD Jatim Jadi Tersangka, Kusnadi Memprihatinkan

Ketiga lanjutannya dimensi tersebut sudah tercakup dalam 5 misi yang diusung Kabupaten Lamongan, tepatnya pada misi nomor 2 yakni sumber daya unggul dan berdaya saing dan misi nomor 4 yaitu harmonisasi dan kesejahteraan sosial. "Wujud nyata kualitas ketahanan keluarga di Lamongan juga terbukti pada capaian indeks pembangunan keluarga," terang orang nomor satu di Kota Soto.

Dipaparkan oleh Pak Yes, realisasi dimensi ketentraman yang terdiri dari kegiatan ibadah, legalitas keluarga, jaminan kesehatan, keharmonisan keluarga yang relevan dengan program Yakin Semua Sejahtera, 100% layanan berkualitas, Lamongan Sehat, dan Perintis (Pendidikan terintegrasi dan gratis). 

Sedangkan pada dimensi terdapat interaksi keluarga dan interaksi sosial yang linier dengan program prioritas Yakin Semua Sejahtera, Perintis, dan Lamongan Sehat. Dan pada dimensi kemandirian meliputi pemenuhan kebutuhan dasar, jaminan keuangan, keberlangsungan pendidikan, kesehatan keluarga, dan akses media online relevan dengan program prioritas Yakin Semua Sejahtera, UMKM naik kelas, Perintis, Lamongan Sehat, 100% layanan publik berkualitas. jir

Editor : Desy Ayu

BERITA TERBARU