Oknum Paspampres Aniaya Warga Hingga Tewas, Diduga Perkara Utang Piutang

author surabayapagi.com

- Pewarta

Senin, 28 Agu 2023 09:46 WIB

Oknum Paspampres Aniaya Warga Hingga Tewas, Diduga Perkara Utang Piutang

i

Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Danpaspampres) Mayjen TNI Rafael Granada Baay. SP/ ACH

SURABAYAPAGI.com, Aceh - Viral, beredar sebuah video oknum Paspampres diduga menganiaya seorang pemuda bernama Imam Maskur (25) asal Mon Keulayu, Kecamatan Gandapura, Bireuen, Aceh hingga tewas.

Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Danpaspampres) Mayjen TNI Rafael Granada Baay membenarkan kejadian tersebut dan menerangkan oknum anggota Paspampres yang diduga terlibat kasus tersebut sedang diselidiki oleh Polisi Militer Kodam (Pomdam) Jaya. 

Baca Juga: Pemuda di Jombang Kemas Narkoba dalam Bungkus Minuman Instan, Keuntungan untuk Modal Jual Sayur

"Terkait kejadian penganiayaan di atas, saat ini pihak berwenang yaitu Pomdam Jaya sedang melaksanakan penyelidikan terhadap dugaan adanya keterlibatan anggota Paspampres dalam tindak pidana penganiayaan," kata Rafael.

Rafael memastikan oknum Anggota Paspampres yang diduga melakukan penganiayaan tersebut telah ditahan di Pomdam Jaya. Oknum Paspampres tersebut dikabarkan adalah Praka Riswandi Manik dan dua orang lainnya.

"Terduga saat ini sudah ditahan di Pomdam Jaya untuk diambil keterangan dan kepentingan penyelidikan," jelas Rafael.

“Apabila benar-benar terbukti adanya anggota Paspampres melakukan tindakan pidana seperti yang disangkakan diatas pasti akan diproses secara hukum sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku," pungkasnya, Senin (28/08/2023).

Sementara itu, viralnya kasus tersebut berawal dari unggahan medsos milik Wakil Ketua Komisi III DPR RI, Ahmad Sahroni yang mengupload video dan foto penganiayaan tersebut dalam akun instagram resminya.

"Berakhir meninggal, sedih banget. Salah apa ini orang sampe dihajar demikian. Kejadian pasti nya dimana belum diketahui. Mohon bantuan semua untuk pencarian lokasi," kata Sahroni.

Baca Juga: Santri Dianiaya Sampai Tewas di Kediri, Kemenag Jatim: Ponpes Tak Berizin

Dalam video pertama memperlihatkan seorang anak muda dengan kaos merah di leher dipukuli orang dengan menggunakan sarung tangan pada bagian punggung menggunakan sebuah benda di dalam mobil. Pemuda tersebut berteriak kesakitan namun tetap mendapat pukulan berkali-kali.

Selanjutnya, dalam slide kedua memperlihatkan punggung tersebut berlumuran darah. Kemudian beberapa slide berikutnya pemuda tersebut telah terbungkus peti mati.

Dalam slide lainnya Said Sulaiman membuat laporan ke Polda Metro Jaya dengan laporan orang hilang Laporan Polisi STTLP/B/4776/VIII/2023/SPKT Polda Metro Jaya. Laporan tersebut dilakukan pada tanggal 14 Agustus 2023 pada pukul 17.56 WIB.

Baca Juga: Diperiksa Polisi Soal Konten Tukar Pasangan, Gus Samsudin Cengengesan

Sebelumnya, beredar kabar di media sosial oknum anggota Paspampres diduga menculik dan menganiaya warga bernama Imam Masykur hingga tewas karena diduga utang piutang.  Bahkan sebelum membunuh Imam Masykur, oknum Paspampres tersebut meminta uang tebusan sebesar Rp 50 juta kepada keluarga korban. 

Selain itu, dalam foto berita acara penyerahan jenazah yang beredar pada Kamis, 24 Agustus 2023 sekitar pukul 21.30 WIB disebutkan laporan Pomdam Jaya tertanggal 22 Agustus 2023 tentang tindak pidana merampas kemerdekaan seseorang, pemerasan, dan penganiayaan yang mengakibatkan meninggal dunia, yang diduga dilakukan anggota Paspampres Praka RM dkk (dua orang).  

Saat ini jenazah korban telah diserahkan ke pihak keluarga dan sudah dikebumikan di kampung halamannya pada Sabtu (26/08/2023) kemarin. ach-01/dsy

Editor : Desy Ayu

BERITA TERBARU