Home / Ekonomi dan Bisnis : Jaga Stabilisasi Pasokan dan Stabilisasi Harga

Gerakan Pangan Murah di Lumajang Tekan Inflasi Jelang Idul Adha

author surabayapagi.com

- Pewarta

Jumat, 14 Jun 2024 13:29 WIB

Gerakan Pangan Murah di Lumajang Tekan Inflasi Jelang Idul Adha

i

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lumajang menggelar pasar pangan murah yang menjual segala jenis kebutuhan pokok, untuk menekan inflasi jelang Idul Adha. SP/ LMJ

SURABAYAPAGI.com, Lumajang - Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP), menggelar Gelar Pangan Murah (GPM) di Kawasan Wonorejo Terpadu. Sedangkan untuk komoditas yang dijual diantaranya sembako meliputi beras, gula pasir, minyak goreng, bawang merah, daging ayam ras, telur ayam ras, cabai merah besar dan cabai rawit.

“Gerakan seperti ini harus kami dilakukan, terutama mendekati hari besar keagamaan, apalagi ada musim manten,” kata Pj Bupati Lumajang, Indah Wahyuni, Jumat (14/06/2024).

Baca Juga: Antusiasme Warga Sukolilo Terhadap Gerakan Pangan Murah di Surabaya

“Itu kita support jangan sampai inflasi tinggi melebihi dua atau tiga karena itu berat bagi masyarakat, harus ada stabilisasi pasokan dan stabilisasi harga harus kita jaga terus,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Yuyun mengungkap jika tujuan digelarnya kegiatan tersebut, tidak lain untuk menjaga stabilitas harga bahan pokok di pasaran. Dengan demikian, diharapkan inflasi di daerah dapat dikendalikan dan daya beli masyarakat dapat terjaga.

Baca Juga: Jaga Kestabilan Harga, DKPP Kota Madiun Gelar Gerakan Pangan Murah

“Di Lumajang dalam minggu ini inflasi 0,69, tidak apa-apa ada inflasi tapi tidak terlalu tinggi, kalau deflasi terus bisa mempengaruhi daya beli masyarakat,” paparnya.

“Kemungkinannya rantai pasokan yang tidak ada, mungkin karena daya beli masyarakat yang berkurang, ini yang harus kita seimbangkan, kasihan pedagang dan petani karena saat ini sudah masuk musim panen seperti cabe, beras sudah musim panen,” tambahnya.

Baca Juga: Gencarkan Pangan Murah, DKPP Kota Kediri Tekan Lonjakan Harga Bapok

Pemkab Lumajang akan terus melakukan monitoring dan evaluasi serta berupaya menggelar kegiatan serupa apabila terjadi kenaikan harga pada kebutuhan pokok. Diantaranya adanya GPM, yang merupakan salah satu upaya agar inflasi di kota pisang dapat terkendali.

“Apabila harga-harga mengalami kenaikan, kita akan menggelar operasi pasar serupa untuk menekan harga yang ada di pasaran,” janjinya. lmj-01/dsy

Editor : Desy Ayu

BERITA TERBARU