Disperta Sampang Bantah Kelangkaan Pupuk, Yang Ada Kekurangan Pupuk

author surabayapagi.com

- Pewarta

Kamis, 17 Nov 2022 09:45 WIB

Disperta Sampang Bantah Kelangkaan Pupuk, Yang Ada Kekurangan Pupuk

i

Kabid Tanaman Pangan Dan Hortikultura Nurdin, S Hut, MM.

SURABAYAPAGI.COM, Sampang - Sebelumnya muncul sebuah pernyataan masyarakat warga Desa Barunggagah, Kecamatan Tambelangan, kabupaten Sampang, Madura, Jawa Timur terkait kelangkaan pupuk.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Sampang melalui Kabid Tanaman Pangan dan Hortikultura, Nurdin, S Hut, MM membantah pernyataan  yang dilontarkan oleh H.Abdurrohim warga Desa Barunggagah tersebut.

Baca Juga: Pansus LKPj Dorong BRIDA Jatim Cari Inovasi Atasi Kelangkaan Pupuk

" Sebenarnya kelangkaan pupuk itu tidak ada, yang ada kekurangan pupuk," kata Nurdin, Kamis (17/11/2022).

Untuk itu kata Nurdin, perlu kami sampaikan bahwa dengan di terbitkannya Permentan no.10 tahun 2022 pupuk bersubsidi itu terjadi berubahan yang signifikan.

" Yang awalnya ada 6 jenis urea, sp36, ZA, NPK phonska, pupuk organik padat, dan organik cair. Namun saat ini tinggal 2 jenis (urea, dan NPK phonska), kemudian dari jenis komoditi tanaman yg bisa pake pupuk bersubsidi dari 69 jenis tinggal 9 jenis padi, jagung, kedelai, cabe,bawang merah, bawang putih, kopi, kakao, dan tebu," ujarnya.

Baca Juga: Petani Keluhkan Kelangkaan Pupuk Di Kecamatan Tambelangan

Kemudian Nurdin menjelaskan segi jumlah, pihak disperta KP Sampang mengajukan 44 ribu ton urea dan 54 ribu ton NPK phonska.

" Namun oleh pusat di kabulkan yang awalnya urea 30 rb ton di kurangi jadi 27 ribu ton. Sedangkan NPK yg awalnya 19 rb ton menjadi 10 ribu ton," tuturnya.

Baca Juga: Jokowi Ingatkan Kelangkaan Pupuk Bisa Jadi Ancaman Krisis Pangan di 2023

Menurut Nurdin ini artinya, dari kebutuhan petani yang kami ajukan hanya di kabulkan untuk urea sekitar 61% dan NPK phonska 17%.

" Dari sini jelas sangat jauh dari kebutuhan petani. Hal ini semua karena menyesuaikan dengan kemampuan anggaran Negara," ungkapnya.gan

Editor : Redaksi

BERITA TERBARU