Warga Nganjuk Merugi, Puluhan Sapi Mati Mendadak Keracunan

author surabayapagi.com

- Pewarta

Jumat, 26 Apr 2024 18:44 WIB

Warga Nganjuk Merugi, Puluhan Sapi Mati Mendadak Keracunan

SURABAYAPAGI.COM, Nganjuk - Dinas Pertanian Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur melalui Pusat Kesehatan Hewan (Puskeswan) mengungkap peristiwa puluhan hewan ternak sapi milik warga di wilayah Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur yang mati mendadak bukan karena virus atau penyakit.

Dikemukakan Petugas Puskeswan Nganjuk Nurisma Solihatin saat melakukan investigasi ke sejumlah kandang ternak di Desa Suru, Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, puluhan sapi itu mati mendadak, karena racun yang sengaja dicampur pada pakan ternak.

Baca Juga: Nganjuk Dilirik Jadi Kawasan Industri Baru, Tekankan Kolaborasi Buruh dan Pengusaha

Petugas Puskeswan Kabupaten Nganjuk dengan didampingi beberapa pejabat dari Muspika Ngetos melakukan pengecekan di kandang, seperti kebersihan kandang dan makanan yang setiap harinya diberikan ke sapi, serta meminta keterangan sejumlah warga yang sapinya mati secara mendadak.

Menurut petugas Puskeswan Nurisna Solihatin, kematian sapi mendadak milik warga  diduga, karena keracunan yang disengaja, sebab dari hasil penelitian, kondisi sapi sebelumnya tidak terdapat tanda-tanda sakit. Namun, tiba-tiba sapi mengalami kejang-kejang.

"Selain itu juga makanan yang diberikan ke sapi setiap harinya, merupakan  rumput yang ditanam oleh warga sendiri, meskipun rumput tersebut terkena obat-obatan pupuk kemungkinan besar tidak bisa terkena racun," ungkap Nurisna, Jumat (26/04/2024).

Baca Juga: Safari Ramadhan, Pj Bupati Nganjuk Ajak Pererat Silaturrahmi

Nurisma menduga bahwa racun itu bukan berasal dari pakan sapi, yakni rumput.

"Kalau racun ini bukan dari makanan sapi, karena makanan yang diberikan pada sapi adalah rumput yang mereka tanam di ladang sendiri, tapi ini kemungkinan makanan yang sudah diberi tambahan bahan kimia," jelas Nurisma.

Baca Juga: Ribuan Buruh Rokok SKT Ucapkan Terimakasih ke Jokowi Lewat Bayu Airlangga

"Jadi, kemungkinan kalau karena obat di sawah pupuk dan lainnya saya rasa bukan," kata Nurisma.

Lebih lanjut, akibat dari kejadian ini warga berharap kepada Pemkab Nganjuk maupun pihak Kepolisian, agar segera mengambil langkah untuk menangani kasus tersebut. ngj-01/dsy

Editor : Moch Ilham

BERITA TERBARU