Pemkab Madiun Proyeksikan Desa Wisata di 100 Besar ADWI

author surabayapagi.com

- Pewarta

Rabu, 15 Mei 2024 15:14 WIB

Pemkab Madiun Proyeksikan Desa Wisata di 100 Besar ADWI

i

Desa Gunungsari masuk dalam proyeksi desa wisata ADWI Kabupaten Madiun. SP/ MDN

SURABAYAPAGI.com, Madiun - Melalui Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disparpora), Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Madiun berupaya menaikkan grade desa wisata yang nantinya bakal berimbas positif di sekitar wilayahnya.

Kabid Pengembangan Pariwisata Disparpora Kabupaten Madiun Mokh Hamzah Nugrohanto mengungkap, Madiun ditargetkan ranking desa wisata bisa masuk 50 besar Anugerah Desa Wisata (ADWI).

Baca Juga: Petani di Madiun Tewas Tersengat Jebakan Tikus Listrik

“Setidaknya masuk 100 besar,” ungkap Mokh Hamzah Nugrohanto, Rabu (15/05/2024).

Untuk mengejar target tersebut, diakuinya tidak mudah. Sebab, jika proyeksi desa wisata tersebut berhasil direalisasikan, maka kedepan bisa menjadi jujukan untuk kunjungan menteri ataupun pejabat lainnya. Pun diikuti para wisatawan.

Pasalnya, desa wisata perlu memiliki daya tarik yang otentik, memiliki bangunan dengan sirkulasi dan pencahayaan yang baik, kelembagaan dan SDM bagus, dan tanggap bencana.

“Banyak syarat dan kriteria yang harus dipenuhi. Semoga bisa terpenuhi semua,” tambahnya.

Baca Juga: Nyemplung di Sumur Sedalam 30 Meter, Nenek di Madiun Ditemukan Meninggal

Sementara itu, untuk saat ini Kabupaten Madiun memiliki 22 desa wisata binaan Disparpora. Empat di antaranya mengajukan diri untuk mendapatkan pendampingan intensif.

Meliputi Desa Gunungsari, Kare, Brumbun dan Sumberbendo. Di ADWI, capaian tertinggi baru 300 besar. Itu didapatkan desa wisata Mendak.

“Memang berat karena saingannya desa wisata se-Indonesia,” bebernya.

Baca Juga: Harga Komoditas Telur dan Daging Ayam di Madiun Ugal-ugalan

Untuk mengejar target, pihak Disparpora sudah membentuk tim fasilitator melibatkan  anggota dari luar kota untuk memberikan Training of Trainer (ToT) anggota setempat.

“Bukan sekadar pelatihan tetapi pendampingan dengan berbagai penanganan,” tuturnya. mdn-01/dsy

Editor : Desy Ayu

BERITA TERBARU