3.000 Warga tak Terdaftar DTKS Dapat Bansos

Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani memberikan bansos kepada warga di Posko Penanganan COVID-19 Kabupaten Banyuwangi, Rabu (4/8/2021). 

SURABAYAPAGI.COM, Banyuwangi - Pemkab Banyuwangi tak henti-hentinya menyalurkan bansos kepada warga. Kali ini bansos diberikan kepada warga yang tidak terdaftar Data Terpadu kesejahteraan Sosial (DTKS)

3.000 warga yang berasal dari pengelola Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis), pelaku seni, supir angkot, dan para karyawan toko, yang terdampak PPKM mendapat bansos dari Pemkab Banyuwangi. Bansos diserahkan oleh Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, di Posko Penanganan COVID-19 Kabupaten Banyuwangi, Rabu (4/8/2021).

Ipuk menjelaskan, penerima bansos dari Kemensos ini merupakan warga yang belum terdata dalam DTKS dan belum pernah mendapatkan bantuan lainnya, seperti Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Sosial (BST), BLT Desa, bansos dari APBD dan lainnya.

“Banyak kalangan yang terdampak dari PPKM ini. Seperti pelaku wisata, karena destinasi wisata harus ditutup selama PPKM Darurat pendapatapn mereka tentu menurun. Terima kasih Menteri Sosial Ibu Tri Rismaharini yang telah menambah 3.000 paket bansos ini,” kata Ipuk.

Tak lupa, Ipuk juga meminta kepada Dinas Sosial Kabupaten Banyuwangi agar mereka bisa didata dan dimasukkan ke dalam DTKS.

"Saya tadi minta agar mereka bisa dimasukkan ke dalam DTKS. Karena mungkin dulu mereka ini masih terhitung sebagai orang mampu, namun karena efek covid dan PPKM akhirnya menjadi orang yang kurang mampu. Sehingga dengan masuk DTKS, ke depan bisa lebih mudah terjangkau program bantuan pemerintah," ujar Ipuk.