Aktivitas Pabrik di China Mulai Beraktivitas Kembali Setelah Virus Corona

Oleh : Lusha Zhang dan Ryan Woo / Huileng Tan

SURABAYAPAGI.com, BEIJING - Aktivitas pabrik di China secara tak terduga meluas pada bulan Maret setelah berkontraksi tajam ke rekor terendah, tetapi penyebaran global yang cepat dari coronavirus diharapkan untuk menjaga bisnis dan ekonomi secara keseluruhan di bawah tekanan berat ketika permintaan asing merosot.

Aktivitas manufaktur di China meningkat secara tak terduga pada bulan Maret dengan laju tercepat dalam delapan bulan, sebuah survei swasta menunjukkan pada hari Senin.

Purchasing Managers ’Index (PMI) naik menjadi 52 pada bulan Maret dari keruntuhan ke rekor terendah 35,7 pada bulan Februari, Biro Statistik Nasional Cina mengatakan pada hari Selasa, dan di atas tanda 50 poin netral yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi secara bulanan dasar.

Angka di bawah 50 menandakan kontraksi, sementara angka di atas level tersebut mengindikasikan ekspansi.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pembacaan berita utama Maret datang di 45,0.

Markit dan Caixin mengatakan dalam siaran pers bersama bahwa level staf di pabrik naik pada bulan Maret untuk menandai ekspansi pertama mereka sejak Oktober 2013. Beberapa perusahaan juga mempekerjakan pekerja tambahan untuk mendukung produksi yang lebih besar dan pengembangan bisnis baru, tambah mereka.

"Secara keseluruhan, dengan lingkungan pembiayaan yang lebih santai, upaya pemerintah untuk menyelamatkan sektor swasta dan kemajuan positif dalam pembicaraan perdagangan Sino-AS, situasi di seluruh sektor manufaktur pulih pada bulan Maret," kata Zhong.

PMI Caixin adalah survei pribadi yang berfokus pada bisnis kecil dan menawarkan pandangan sekilas ke dalam lingkungan operasi. Ini diawasi dengan ketat sebagai alternatif dari PMI resmi.

Meskipun kekuatan data manufaktur China bulan Maret, masih ada alasan untuk berhati-hati tentang prospek jangka pendek negara itu, kata Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China di Capital Economics.

Perincian indeks PMI resmi dan swasta menunjukkan sedikit pemulihan dalam permintaan eksternal, dengan sebagian besar perbaikan berasal dari kenaikan permintaan domestik, tulis Evans-Pritchard dalam sebuah catatan pada hari Senin.

Pertumbuhan China masih bisa melemah dalam waktu dekat seperti yang ditunjukkan oleh data pertumbuhan kredit baru-baru ini dan penurunan tajam dalam pembelian penjualan tanah, kata Evans-Pritchard.

Hasil survei PMI Caixin untuk sektor jasa akan dirilis pada hari Rabu.

Analis memperkirakan China akan menderita kontraksi ekonomi yang curam pada kuartal pertama karena gangguan yang meluas terhadap kegiatan bisnis dan konsumen yang disebabkan oleh virus ketika pihak berwenang menerapkan langkah-langkah publik yang keras untuk mengatasi pandemi.(reuters/cnbc/bt/cr-03/dsy)